kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.853
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS614.076 0,00%

Siap mudik? Perhatikan pola makan agar tetap bugar

Kamis, 22 Juni 2017 / 17:06 WIB

Siap mudik? Perhatikan pola makan agar tetap bugar



JAKARTA. Lebaran sudah di depan mata. Sebagian orang sudah mudik dengan tujuan menghindari macet, tapi mudik diyakini belum mencapai puncaknya. 

Sayangnya, kabar duka tidak jarang terdengar selama menempuh perjalanan mudik. Pada tahun 2016 lalu, misalnya, terjadi kemacetan di tol Brebes Timur yang mengular sejauh 18 km. Dalam kejadian tersebut, 17 orang meninggal dunia akibat kelelahan dan kecelakaan lalu lintas.


Oleh karena itu, berbagai persiapan pun perlu dilakukan pemudik agar selamat sampai di tempat tujuan. Salah satunya dengan menjaga kesehatan agar optimal selama di perjalanan.

Dokter spesialis penyakit dalam subspesialis Gastroenterologi dan hepatologi dr Hardianto Setiawan, SpPD-KGEH mengatakan, para pemudik harus memperhatikan jumlah makanan yang dikomsumsi pada saat berbuka maupun sahur. Jika memungkinkan, carilah restauran yang memiliki menu empat sehat di dalam perjalanan.

“Waktu makan juga tidak langsung makan makanan utama dalam jumlah besar. Makanan kecil, satu jam kemudian mulai makanan utama,” kata Hardianto pada diskusi bertajuk “Tetap Sehat dan Bugar Saat Berpuasa dan Lebaran” yang terselenggara dengan kerjasama harian Kompas dan Rumah Sakit Siloam, Kebayoran Baru, Rabu (14/6).

Lalu, saat sahur di dalam perjalanan, Hardianto menganjurkan untuk tidak menyantap makanan secara berlebihan. Jika dilakukan, hal itu akan mengakibatkan naiknya gula darah dan membuat rasa kantuk serta lemas datang lebih cepat.

Makan dalam jumlah banyak juga tidak dianjurkan bagi pengidap diabetes melitus. Fluktuasi gula darah akan terjadi dengan cepat. Maka, makan dalam porsi kecil dengan frekuensi lebih sering dapat menjadi pilihan. “Makan dalam porsi kecil yang terpisah agar pada waktu makan, fluktuasi kadar gula tidak terlalu tinggi. Ketika sahur, misalnya, makan bisa dua kali,” ucap Hardianto.

Selain itu, waktu istirahat perlu mendapat perhatian lebih. Memacu tubuh bekerja lebih keras melalui penggunaan minuman berenergi tidaklah dianjurkan.

“Tubuh kita punya alarm, bila kita merasa capek, kita harus merehatkan diri sehingga tidak menimbulkan hal-hal yang tidak diinginkan dalam perjalanan. Tiga atau empat jam kita bisa berhenti untuk rihat. Pengunaan minuman berenergi juga tidak dianjurkan karena hanya stimulan seperti kafein, sebagai gantinya Anda bisa meminum multivitamin,” kata Hardianto. (Lutfy Mairizal Putra)

Berita ini bisa dibaca di Kompas.com: Siap Mudik? Jangan Lupa Atur Pola Makan Anda


Sumber : Kompas.com
Editor: Sanny Cicilia

KESEHATAN

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0011 || diagnostic_api_kanan = 0.0707 || diagnostic_web = 0.3293

Close [X]
×