Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.075
  • EMAS656.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Sembilan makanan berbahaya, dua diantaranya sering dikonsumsi orang Indonesia

Sabtu, 09 Februari 2019 / 11:31 WIB

Sembilan makanan berbahaya, dua diantaranya sering dikonsumsi orang Indonesia
ILUSTRASI. Petani memanen singkong


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Makanan merupakan kebutuhan pokok dan memberi asupan gizi pada tubuh manusia agar senantiasa sehat. Namun apa jadinya jika ternyata ada makanan yang masuk kategori makanan berbahaya di dunia?

Tak hanya berdasarkan jenis makanannya beracun dan mengandung bahan berbahaya, tetapi juga berdasarkan cara penyajiannya, hingga ukurannya.


Berikut ini Grid.ID telah melansir dari berbagai sumber, ada sembilan  makanan yang termasuk berbahaya dunia.

Ikan Fugu

Jenis ikan yang satu ini memang terkenal sangat beracun sehingga paling berbahaya jika dikonsumsi. Ikan yang disebut juga ikan buntal ini memiliki racun yang berbahaya bahkan 1.200 kali lebih mematikan daripada racun sianida.

Bagian paling berbahaya dari ikan ini adalah organ-organ dalam terutama hati ikan fugu. Bahkan pada tahun 2015 tercatat ada 5 pria meninggal dunia akibat mengonsumsi hati ikan fugu.

Sannakji

Makanan yang satu ini berasal dari negara gingseng, Korea. Sannakji terbuat dari gurita kecil yang masih hidup dan disajikan dengan kecap asin serta biji wijen.

Sannakji menjadi berbahaya karena tidak jarang tentakel gurita tersebut menempel di tenggorokan, sehingga membuat orang tersedak, dan tidak bisa bernapas. Bahkan menurut laman food & wine, tercatat ada sekitar 6 orang yang meninggal setiap tahunnya akibat memakan sannakji dan tersedak.

Meskipun demikian tidak sedikit orang yang penasaran ingin mencoba makan sannakji seperti yang dilakukan selebriti Indonesia, Boy William belakangan ini.

Casu Marzu: Keju Belatung Sardinia

Casu Marzu merupakan keju Sardinia tradisional yang difermentasi ekstra oleh belatung hidup yang membusuk di sebagian keju. Belatung-belatung tersebut dihasilkan dari larva lalat yang sangat berbahaya bagi kesehatan.

Biji Ceri

Dilansir dari laman Thisinsider, ternyata biji buah ceri beracun sehingga tidak disarankan untuk dikonsumsi. Biji ceri diketahui mengandung senyawa sianida hidrogen yang sangat beracun.

Namun kamu tidak perlu khawatir jika tidak sengaja menelannya, sebab efek mematikan ini akan terjadi apabila kamu sengaja mengonsumsi biji ceri dalam jumlah banyak.

Bahkan tak hanya biji ceri yang beracun, tetapi biji buah persik, plum, ackee dan aprikot juga dianggap beracun.

Hot Dogs

Makanan yang terbuat dari roti dan sosis ini masuk dalam daftar makanan berbahaya di dunia. Kali ini bukan karena bahan makanannya, tetapi karena ukuran hotdogs yang cukup besar sehingga sering mengakibatkan tersedak.

Dalam sebuah penelitia, terdapat fakta bahwa hotdogs merupakan makanan nomor satu yang paling banyak menyebabkan anak di bawah tiga tahun tersedak. Oleh karena itu, sebaiknya kamu mengunyah hotdogs dengan benar-benar seblum menelannya agar tidak tersedak.

Haraki

Makanan keenam ini merupakan makanan khas dari negara Islandia. Haraki terbuat dari daging hiu Greenland yang beracun.

Tak hanya itu, pengolahan daging hiu tersebut dilakukan dengan cara difermentasikan selama 5 bulan-6 bulan. Aroma haraki sangat menyengat karena mengandung amonia dalam jumlah yang banyak.

Singkong

Singkong merupakan salah satu makanan yang termasuk kategori berbahaya. Pasalnya makanan yang banyak dikonsumsi di Indonesia ini mengandung kandungan linamarin yang tinggi.

Kandungan tersebut dapat berubah menjadi senyawa sianida yang berbahaya saat dimakan mentah. Oleh karena itu, kamu harus benar-benar mengolah singkong hingga benar-benar matang.

Echizen Kurage

Makanan yang satu ini berasal dari negara Jepang. Echizen Kurage terbuat dari ubur-ubur di Jepang yang mengandung racun.

Ubur-ubur ini bisa dikonsumsi asalkan bagian racunnya dihilangkan dan kemudian dimasak dengan benar.

Kerang Darah

Kerang darah merupakan makanan yang biasa juga dimakan di Indonesia. Namun, berbeda dengan penyajian yang dilakukan di Shanghai, China yaitu hanya dengan direbus sebentar.

Pasalnya, jenis kerang ini mengandung banyak bakteri dan virus penyebab hepatitis dan disentri. Bahkan, pada tahun 1988 lalu, terdapat lebih dari 300 ribu orang terinfeksi kerang ini. 

Penulis:  Ngesti Sekar Dewi


Artikel ini telah tayang di Grid.id berjudul, "9 Makanan Berbahaya di Dunia, 2 Diantaranya Sering Dikonsumsi Orang Indonesia".


Sumber : Grid
Editor: Komarul Hidayat
Video Pilihan

TERBARU
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0008 || diagnostic_api_kanan = 0.0679 || diagnostic_web = 0.4415

Close [X]
×