Semakin Menyebar di Indonesia, Ketahui 10 Gejala Varian Omicron

Senin, 27 Desember 2021 | 10:10 WIB Sumber: Kompas.com
Semakin Menyebar di Indonesia, Ketahui 10 Gejala Varian Omicron

ILUSTRASI.


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melaporkan penambahan kasus virus corona varian Omicron di Indonesia sebanyak 27 kasus. 

Melansir Kompas.com, dengan penambahan tersebut, total ada 46 kasus Omicron di Tanah Air hingga Minggu (26/12/2021). 

“Saat ini Sebagian besar telah menjalani karantina di Wisma Atlet dan sebagian lagi di RSPI Sulianti Saroso," ujar Juru Bicara Vaksinasi Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmidzi.

Banyak yang bertanya-tanya, seperti apa gejala virus corona varian Omicron?

Melansir Kompas.com, gejala varian virus corona Omicron tidak jauh berbeda dengan varian Covid-19 umumnya seperti demam, sakit kepala, batuk dan kehilangan penciuman.  

Saat ini varian baru Covid-19 Omicron menjadi salah satu yang mendapat perhatian dunia. Mengutip dari Goodhousekeeping tes paling awal menunjukkan bahwa varian Omicron tidak menunjukkan gejala yang parah di mana pasien tak perlu memakai ventilator. 

Gejala varian Omicron 

Sejumlah laporan mengatakan bahwa infeksi Omicron cenderung menyebabkan gejala kelelahan, dan nyeri tubuh. Gejala ini lebih banyak muncul dibandingkan kehilangan rasa maupun kehilangan penciuman. 

Kepala Eksekutif Royal Society for Public Health Christina Marriot, mengatakan bahwa bukti yang berkembang menunjukkan bahwa mereka yang telah mendapat dua dosis vaksin biasanya menunjukkan gejala yang tidak parah. 

Baca Juga: WHO mengatakan varian omicron dapat mengubah arah pandemi Covid-19

“Penting bagi orang yang telah divaksinasi penuh untuk tetap waspada terhadap gejala seperti pilek, dan dites jika mereka tinggal atau bekerja di sekitar orang yang berisiko lebih besar terkena penyakit ini,” ujarnya dikutip dari Independent. 

Berikut ini sejumlah gejala Omicron dirangkum dari sejumlah sumber: 

1. Sakit kepala 

Sakit kepala bisa menjadi salah satu gejala Covid-19 varian Omicron.  Berdasarkan studi gejala oleh Zoe Covid (covid.joinzoe.com) yang didanai oleh pemerintah Inggris, menunjukkan bahwa sakit kepala bisa muncul sebagai gejala awal dan ini sebenarnya gejala yang lebih umum. 

Dari studi ini menemukan bahwa sakit kepala akibat Covid-19 cenderung nyeri sedang hingga berat. Kemudian bisa sakit kepala berdenyut, menekan dan menusuk dengan terjadi di kedua sisi kepala. 

Sakit kepala biasanya bisa berlangsung lebih dari tiga hari dan cenderung sulit dihilangkan dengan obat penghilang rasa sakit. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru