Selain Sakit Kepala, Ini Gejala Darah Tinggi yang Tidak Boleh Disepelekan

Selasa, 14 Juni 2022 | 12:35 WIB Sumber: Kompas.com
Selain Sakit Kepala, Ini Gejala Darah Tinggi yang Tidak Boleh Disepelekan


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tekanan darah tinggi bila dibiarkan bisa memicu serangan jantung sampai gagal ginjal. Kenali gejala darah tinggi berikut ini.  

Darah tinggi merupakan penyakit yang menyerang tekanan sirkulasi darah pada dinding pembuluh darah utama arteri hingga terlalu tinggi. 

Baca Juga: 4 Daun Ini Efektif Merontokkan Kolesterol Jahat dan Gula Darah Tinggi

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tekanan darah diukur dalam dua angka, yakni angka pertama sistolik dan angka kedua diastolik. 

Perlu diketahui, angka sistolik menunjukkan tekanan pembuluh darah saat berdenyut, sedangkan angka diastolik menggambarkan tekanan pembuluh darah saat istirahat. 

Orang disebut memiliki hipertensi atau penyakit darah tinggi apabila hasil pengukuran sistoliknya dua hari berturut-turut 140 mmHg atau lebih, atau hasil pengkururan diastoliknya dua berturut-turut 90 mmHg atau lebih. 

Banyak orang tidak sadar memiliki penyakit darah tinggi karena gejalanya mirip dengan penyakit lain. 

Gejala tekanan darah tinggi

Berikut ini tanda-tanda darah tinggi naik yang kebanyakan tidak disadari: 

  • Sakit kepala, terutama di pagi hari Mimisan 
  • Detak jantung tidak teratur 
  • Merasakan gangguan penglihatan 
  • Telinga berdengung 
  • Badan terasa lelah 
  • Mual 
  • Muntah 
  • Bingung 
  • Rasa cemas 
  • Nyeri dada 
  • Otot tremor 

Perlu diingat, beberapa gejala darah tinggi di atas baru muncul ketika tekanan darah tinggi sudah sangat parah atau orang mengalami krisis hipertensi. 

Untuk itu, Anda tidak bisa hanya mengandalkan ciri-ciri darah tinggi naik di atas untuk mengidentifikasi penyakit ini. 

Penyakit darah tinggi paling akurat dideteksi dengan alat pengukur tekanan darah. 

Apabila hasil tekanan darah di atas normal selama dua hari berturut-turut, ada baiknya Anda segera berkonsultasi ke dokter untuk mengontrol penyakit. 

Waspadai darah tinggi

Penyakit darah tinggi membutuhkan perawatan medis seumur hidup agar masalah kesehatan ini terkontrol. 

Apabila tidak dikelola dengan tepat, bahaya darah tinggi bisa menyebabkan: 

  • Pembuluh darah arteri mengeras 
  • Aliran darah dan oksigen berkurang 
  • Nyeri dada atau angina 
  • Serangan jantung ketika asupan darah ke jantung tersumbat dan kekurangan oksigen 
  • Gagal jantung apabila jantung tidak mampu memompa darah secara optimal 
  • Stroke ketika arteri yang memasok darah dan oksigen ke otak pecah atau tersumbat 
  • Gagal ginjal 

Mengingat beberapa bahayanya, penting bagi setiap pengidap darah tinggi untuk mengontrol penyakitnya. 

Cara menurunkan darah tinggi

Terdapat beberapa cara menurunkan darah tinggi untuk mencegah komplikasi serius, seperti serangan jantung, stroke, atau gagal ginjal, antara lain: 

  • Kurangi asupan garam dan natrium maksimal lima gram per hari Makan lebih banyak sayuran dan buah 
  • Hindari terlalu banyak duduk dan mulailah untuk aktif bergerak Setop merokok 
  • Kurangi atau hindari asupan alkohol 
  • Batasi asupan makanan tinggi lemak jenuh 
  • Hindari atau kurangi signifikan asupan tinggi lemak trans 
  • Kelola stres 
  • Rutin cek tekanan darah 
  • Obati tekanan darah tinggi 

Dengan mengenali ciri-ciri darah tinggi dan cara menurunkannya di atas, Anda bisa meningkatkan kewaspadaan pada masalah kesehatan ini.

Baca Juga: Selain Bisa Mengobati Kencing Batu, Ini Manfaat Kencur untuk Kesehatan

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kenali Tanda-tanda Darah Tinggi Naik, Sakit Kepala hingga Nyeri Dada", 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tri Sulistiowati

Terbaru