kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45858,63   -4,24   -0.49%
  • EMAS1.341.000 0,22%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Selain Nyeri di Pusar, Ini Tanda-Tanda Sakit Usus Buntu


Jumat, 17 Mei 2024 / 13:26 WIB
Selain Nyeri di Pusar, Ini Tanda-Tanda Sakit Usus Buntu
ILUSTRASI. usus buntu


Reporter: Tri Sulistiowati | Editor: Tri Sulistiowati

TANDA-TANDA SAKIT USUS BUNTU - Sakit usus buntu umumnya ditandai dengan rasa nyeri di pusar. Selain nyeri, ini tanda-tanda sakit usus buntu. 

Sakit usus buntu atau apendisitis adalah peradangan pada usus buntu (apendiks vermiformis).

Baca Juga: Rekomendasi Obat Cacingan Alami yang Ampuh dan Aman Dikonsumsi

Lantas, ciri-ciri sakit usus buntu seperti apa?

Dilansir dari Yankes Kemkes, sakit usus buntu ditandai dengan nyeri perut yang berawal dari pusar, kemudian menjalar ke bagian kanan bawah perut.

Untuk mengetahui lebih lanjut seperti apa sakit usus buntu, simak beberapa gejalanya berikut.

Ciri-ciri sakit usus buntu seperti apa?

Ciri-ciri sakit usus buntu yaitu nyeri tajam pada perut.

Biasanya dimulai dari area pusar atau ulu hati dan menjalar ke bagian kanan bawah perut dan menetap di area tersebut.

Dalam beberapa jam, nyeri akibat sakit usus buntu bisa bertambah parah, terlebih saat ditekan, mengangkat kaki, berjalan, menarik napas dalam, batuk, dan bersin.

Dikutip dari Verywell Health, rasa sakit akibat peradangan pada usus buntu juga dapat disertai dengan perasaan ingin buang air besar (BAB), meski usus kosong.

Selain itu, ada beberapa kondisi kesehatan yang dialami pengidap usus buntu, yaitu:

  • Perut kembung
  • Demam atau kenaikan suhu tubuh
  • Menggigil
  • Kehilangan selera makan
  • Perut terlihat bengkak atau membesar
  • Gangguan pencernaan
  • Mual dan muntah
  • Sembelit atau diare
  • Tidak bisa buang gas atau kentut.

Meski demikian, ada sebagian orang yang mengalami silent appendicitis atau radang usus tanpa gejala yang jelas atau cirinya sulit dikenali.

Biasanya penderita hanya merasakan adanya pembengkakan perut dan merasa tidak enak badan secara keseluruhan.

Padahal, ini merupakan kondisi serius yang bisa meningkatkan risiko pecahnya usus buntu.

Ketika usus buntu pecah, kuman dan kotoran atau tinja dalam usus dapat memicu infeksi yang akan menyebar ke seluruh rongga perut.

Kelompok orang yang berisiko mengalami silent appendicitis yaitu penerima donor organ, penderita diabetes yang kadar gula darahnya tidak terkontrol, pengguna obat imunopresan, dan individu yang menjalani kemoterapi.

Nah, bagi individu yang mengalami sakit perut intens dan tanda-tanda usus buntu lainnya, dianjurkan segera periksa ke dokter untuk mendapat diagnosis dan perawatan yang sesuai.

Bagaimana cara mendiagnosis sakit usus buntu?

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, salah satunya dengan menekan area perut yang terasa nyeri.

Radang usus buntu umumnya ditandai dengan nyeri yang makin parah setelah area perut yang ditekan dilepas dengan cepat.

Untuk memastikan diagnosis sakit usus buntu, dokter dapat melakukan sejumlah pemeriksaan penunjang, termasuk tes darah, tes urine, USG perut, CT Scan atau MRI, pemeriksaan lambung, atau rotgen dada.

Baca Juga: Jangan Salah Kaprah! Ini Jenis Kopi yang Aman Diminum dan Baik untuk Kesehatan

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ciri-ciri Sakit Usus Buntu Seperti Apa? Berikut Penjelasannya...", 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Bedah Tuntas Sengketa Pajak WP Badan: Pemeriksaan Pajak, Keberatan dan Banding di Pengadilan Pajak Mastering Financial Modeling

[X]
×