kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sejarah Hari Bidan Nasional 24 Juni 2023 dan Tujuan Ikatan Bidan Indonesia


Kamis, 22 Juni 2023 / 16:03 WIB
Sejarah Hari Bidan Nasional 24 Juni 2023 dan Tujuan Ikatan Bidan Indonesia
ILUSTRASI. Sejarah Hari Bidan Nasional diperingati bertepatan dengan hari ulang tahun Ikatan Bidan Indonesia (IBI).


Penulis: Virdita Ratriani

Sejarah Hari Bidan Hari Bidan Nasional 2023 diperingati setiap tanggal 24 Juni. Sejarah Hari Bidan Nasional diperingati bertepatan dengan hari ulang tahun Ikatan Bidan Indonesia (IBI). 

Hari Bidan Nasional berawal dari Konferensi Bidan Pertama di Jakarta pada 24 Juni 1951. Merayakan Hari Bidan Nasional 2023 juga menjadi momen untuk memberikan rasa hormat dan terima kasih kepada setiap bidan yang telah berhasil membantu kelahiran bayi. 

Sebab, bidan juga memiliki peran penting dalam setiap perjuangan seorang ibu untuk melahirkan buah hatinya. Sehingga, selain turut merayakan Hari Bidan Nasional, perlu juga untuk memahami sejarah Hari Bidan Nasional. 

Lantas, seperti apa sejarah Hari Bidan Nasional? 

Baca Juga: 35 Twibbon Hari Bidan Nasional 2023 yang Bisa Diunggah di Media Sosial, Yuk Ramaikan!

Sejarah Hari Bidan Nasional 

Sejarah Hari Bidan Nasional berawal dari Konferensi Bidan Pertama di Jakarta pada tanggal 24 Juni 1951 atas prakarsa para bidan senior yang berdomisili di Jakarta. Pada waktu itu, IBI langsung bergabung dalam organisasi wanita KOWANI. 

Dirangkum dari laman Universitas Malahayati Bandar Lampung, dalam kongres tersebut, Ketua I adalah Fatimah Muin; Ketua II, Sukarno; Penulis I, Selo Soemardjan; Penulis II, Rupingatun; dan Bendahara, Salikun.

Tiga tahun seusai konferensi, tepatnya pada 15 Oktober 1954, IBI diakui secara sah sebagai organisasi yang berbadan hukum dan terdaftar dalam Lembaga Negara Nomor: J.A.5/92/7 Tahun 1954 tanggal 15 Oktober 1954 (Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia RI). 

Baca Juga: Ini Alasan RUU Kesehatan Banyak Mendapat Penolakan dari Organisasi Profesi

Lima tahun kemudian pada tahun 1956 IBI menjadi anggota International of Midwives (ICM). Selain sebagai organisasi profesi IBI juga terdaftar sebagai Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). 

Saat ini IBI memiliki anggota sebanyak 182.000 bidan yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia, dengan 34 Pengurus Daerah ditingkat propinsi, 497 Pengurus Cabang dan 2962 Pengurus Ranting. 

Dalam perjalanannya IBI mendapat dukungan dari berbagai pihak, baik pemerintah, swasta, lembaga swadaya masyarakat dalam dan luar negeri.

Baca Juga: Cara Mudah Konversi Video ke GIF Gratis, Bisa Diunduh Langsung di Ponsel

Tujuan Ikatan Bidan Indonesia 

Dalam konferensi tersebut telah dirumuskan tujuan IBI ( Ikatan Bidan Indonesia ). Dirangkum dari laman Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) Daerah Istimewa Yogyakarta, tujuan Ikatan Bidan Indonesia antara lain:

  • Menggalang persatuan dan persaudaraan antar sesama bidan
  • Membina pengetahuan dan keterampilan anggota profesi kebidanan
  • Membantu pemerintah dalam pembangunan nasional,
  • Serta meningkatkan martabat dan kedudukan bidan dalam masyarakat.

Baca Juga: Bitcoin Berpeluang Bullish pada Awal Bulan Ini, Simak Sentimennya

Apa itu bidan? 

Ikatan Bidan Indonesia menetapkan bahwa bidan adalah seorang perempuan yang lulus dari pendidikan bidan yang diakui pemerintah dan organisasi profesi di wilayah Negara Republik Indonesia. 

Mereka memiliki kompetensi dan kualifikasi untuk diregister, sertifikasi, dan atau secara sah mendapat lisensi untuk menjalankan praktik kebidanan.

Bidan juga diartikan sebagai tenaga profesional yang bertanggung jawab dan akuntabel, yang bekerja sebagai mitra perempuan untuk memberikan dukungan, asuhan, dan nasihat selama masa hamil, masa persalinan, dan masa nifas.

Baca Juga: Organisasi Profesi Kembali Tolak RUU Kesehatan

Mereka ini juga memfasilitasi dan memimpin persalinan atas tanggung jawab sendiri dan memberi asuhan kepada bayi baru lahir dan bayi. 

Asuhan tersebut mencakup upaya pencegahan, promosi persalinan normal, deteksi komplikasi pada ibu dan anak, menyediakan akses bantuan medis atau bantuan lain yang sesuai, serta melaksanakan tindakan kegawat-daruratan.

Demikian penjelasan mengenai sejarah Hari Bidan Nasional, tujuan Ikatan Bidan Indonesia, dan ulasan mengenai apa itu bidan. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×