Rencana pelabelan bebas BPA masih menuai pro kontra

Jumat, 03 Desember 2021 | 22:23 WIB   Reporter: Tendi Mahadi
Rencana pelabelan bebas BPA masih menuai pro kontra

ILUSTRASI. Ilustrasi minuman kemasan.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rencana pelabelan risiko Bisfenoal-A (BPA) menuai pro dan kontra. Sejumlah kalangan mendukung rencana kebijakan tersebut, saat sebagian pihak lain berpendapat sebaliknya.

"Sepanjang rancangan kebijakan BPOM memang berlatar keinginan untuk kepentingan kesehatan masyarakat secara luas, kami mendukungnya," kata Ketua Umum Asosiasi Pemasok dan Distributor Depot Air Minum Indonesia (Apdampindo), Budi Dharmawan dalam keterangannya, Jumat (3/12). 

Menurut Budi, penolakan lobi industri atas rancangan kebijakan pelabelan itu lebih karena persaingan memperebutkan pasar air minum kemasan bermerek di kalangan masyarakat menengah ke atas yang angkanya mencapai 35 miliar liter per tahun. 

Ia menilai ada persaingan antara perusahaan-perusahaan galon isi ulang bermerek yang produknya menggunakan plastik Polikarbonat yang mengandung BPA dan telah 40 tahun lebih menguasai pasar versus sejumlah pemain baru yang produknya menggunakan plastik lebih berkelas dan bebas BPA. 

Baca Juga: 6 Buah penurun kolesterol ini wajib Anda coba, apa saja?

"Bagi kami, andai konsumen datang untuk isi ulang ke depot dengan membawa ember tetap akan kami layani," kata Budi menyebut fokus bisnis industri depot air minum adalah penyediaan air bersih untuk kalangan menengah ke bawah. 

Sebelumnya, Ketua Asosiasi Perusahaan Air Minum dalam Kemasan (Aspadin), Rachmat Hidayat, menyatakan menolak rencana pelabelan risiko BPA pada air minum kemasan antara lain karena bakal mematikan industri Air Minum Dalam Kemasan. 

"Galon isi ulang sudah digunakan hampir 40 tahun, tidak saja oleh rumah tangga di perkotaan tetapi juga di sub-urban, termasuk di institusi pemerintah, rumah sakit, kantor dan lainnya," katanya menepis risiko kesehatan dari paparan BPA pada galon isi ulang. 

Editor: Tendi Mahadi
Terbaru