HOME

Perhatian, virus corona menyebar di udara dan menular

Jumat, 10 Juli 2020 | 15:00 WIB Sumber: Kompas.com
Perhatian, virus corona menyebar di udara dan menular

ILUSTRASI. Warga menikmati udara segar sambil jaga jarak di Brooklyn, New York, Amerika Serikat. REUTERS 

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akhirnya mengakui bukti-bukti penyebaran virus corona di udara atau airborne. WHO pun resmi mengeluarkan pernyataan virus corona dapat bertahan lama di udara dalam ruang tertutup, dan ini dapat menyebar dari satu orang ke orang lain. 

Hal ini disampaikan WHO dalam rilis resmi berisi 10 halaman. WHO awalnya meragukan bentuk penularan ini. Namun, semakin banyak bukti ilmiah dan anekdotal yang menunjukkan penularan Covid-19 melalui udara. Selain itu, minggu ini 239 ilmuwan membuat surat terbuka yang isinya mendesak WHO meninjau kembali penelitian dan merevisi rekomendasinya. 

Diketahui sebelumnya, penularan virus corona terjadi melalui kontak langung seperti sekresi dari orang yang terinfeksi, misalnya air liur, melalui droplet atau percikan pernapasan saat orang yang terinfeksi batuk, bersin, berbicara, atau bernyanyi. Kontak langsung adalah seseorang yang melakukan kontak fisik atau berada di 1 ruangan dalam jarak 1 meter dengan kasus PDP atau Positif Covid-19. Selain itu, kontak tidak langsung yang melibatkan benda atau permukaan yang terkontaminasi juga kemungkinan dapat menularkan virus. 

Baca Juga: Recovery rate Jatim naik pesat, dalam dua pekan 2.150 pasien sembuh

Terbaru, WHO menyatakan virus corona SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 bisa menular lewat udara atau airborne. Transmisi melalui udara WHO resmi menyatakan bahwa penularan bisa terjadi melalui udara. Dalam pernyataan resminya, WHO mendefinisikan penularan melalui udara sebagai penyebaran agen penular yang disebabkan oleh penyebaran aerosol yang melayang di udara dalam jarak dan waktu yang lama. 

Baca Juga: Inilah daftar layanan rapid test Lion Air bersama Dompet Dhuafa

Untuk diketahui, droplet atau tetesan pernapasan berdiameter lebih dari 5-10 μm. Sedangkan inti tetesan atau aerosol berdiameter kurang dari 5μm. Aerosol adalah tetesan pernapasan yang sangat kecil sehingga dapat menempel di udara. "Penyebaran melalui udara dapat terjadi saat petugas medis terlibat dalam prosedur tertentu yang menghasilkan aerosol," tulis WHO dalam pernyataan terbarunya yang rilis Kamis (9/7/2020). 

Namun, semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa ruangan tertutup dengan ventilasi buruk, virus dapat melayang tinggi selama berjam-jam dan menginfeksi orang lain. Hal ini bahkan dapat menyebabkan kejadian superspreader atau penyebaran luas. Dalam deskripsi terbaru tentang bagaimana virus ini menyebar seperti dilansir New York Times, Kamis (9/7/2020), tempat tertutup yang bisa menjadi tempat penularan Covid-19 di udara antara lain restoran, klub malam, tempat ibadah, tempat kerja, atau tempat-tempat lain di mana orang berteriak, berbicara, dan bernyanyi. 
"Teori menunjukkan bahwa sejumlah droplet pernapasan dapat menghasilkan aerosol. Ini terjadi saat menguap, bernapas normal, dan saat berbicara," kata WHO. 

Dengan demikian, orang yang rentan dapat menghirup aerosol dan dapat terinfeksi jika aerosol itu mengandung virus dalam jumlah cukup untuk menyebabkan infeksi ke orang lain. Namun hingga saat ini, WHO dan para ahli masih mencari tahu berapa proporsi droplet yang dhiembuskan saat menguap untuk menghasilkan aerosol. Dosis virus Sars-CoV-2 dalam aerosol juga belum diketahui seberapa banyak untuk dapat menginfeksi orang lain.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Pernyataan Resmi WHO, Virus Corona Menyebar di Udara dan Menular 

 

Editor: Markus Sumartomjon


Terbaru