Perbedaan gejala Covid-19 varian Delta dengan umum

Kamis, 15 Juli 2021 | 04:31 WIB Sumber: Kompas.com
Perbedaan gejala Covid-19 varian Delta dengan umum

ILUSTRASI. Penyebaran virus corona di Indpnesia semakin mengkhawatirkan. REUTERS/Pavel Mikheyev


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Angka penyebaran virus corona varian Delta di Indonesia semakin tinggi dan mengkhawatirkan. 

Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta mengunggah infografis perbedaan gejala varian Delta SARS-Cov-2 dengan varian umum SARS-Cov-2 yang ditemukan pertama kali di Wuhan, China. 

Dalam infografis dijelaskan yang termasuk varian Delta adalah keturunan dari B.1.617.2 atau G/452R.V3 dari garis keturunan B.1.617 yang menyebabkan Covid-19. 

"Varian ini pertama kali teridentifikasi di India pada Desember 2020," tulis Pemprov DKI seperti diunggah Dinkes DKI Jakarta, Selasa (13/7/2021). 

Varian Delta disebut lebih mudah dan cepat menular dibandingkan dengan varian umum lainnya. 

"Riset sejauh ini menyebutkan bahwa Covid-19 varian Delta memiliki tingkat penularan lebih tinggi hingga 40 persen dibandingkan virus Corona varian Alpha," tulis Pemprov DKI. 

Baca Juga: Peserta isolasi mandiri wajib tahu, ini cara mengukur kadar oksigen dalam darah

Pemprov DKI juga memberikan klasifikasi gejala yang umumnya disebabkan oleh varian Delta dan perbandingan gejala yang disebabkan oleh varian umum. 

Gejala varian Delta: 

- Demam 

- Mual dan muntah 

- Flu parah 

- Sakit kepala 

Baca Juga: Cara cek kesembuhan pasien Covid-19 tanpa tes PCR ulang

- Sakit tenggorokan 

- Batuk 

- Diare dan sakit perut 

- Nyeri sendi 

- Hilang selera makan 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru