Penelitian: Minum kopi setiap hari bisa menurunkan risiko penyakit liver

Jumat, 03 Desember 2021 | 16:01 WIB   Reporter: Tri Sulistiowati
Penelitian: Minum kopi setiap hari bisa menurunkan risiko penyakit liver

ILUSTRASI. Minum kopi hitam secara rutin bisa menurunkan risiko penyakit hati.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Minum kopi tidak selalu buruk untuk kesehatan. Penelitian menunjukkan minum kopi bisa menurunkan risiko penyakit liver. 

Secangkir kopi nikmat diminum saat pagi hari. Tidak heran, kopi bisa meningkatkan mood sebelum memulai aktivitas. 

Baca Juga: Mudah dibuat sendiri! Ini minuman herbal yang bikin asam urat rontok

Faktanya, kopi tidak hanya bisa meningkatkan mood. Mengutip dari Medical News Today, sebuah penelitian menunjukkan semua jenis kopi bisa menurunkan risiko penyakit hati kronis, penyakit hati berlemak, kanker hati, dan kematian akibat penyakit hati kronis. 

Anda bisa mendapakan manfaat terbesar kopi saat mengonsumsi tiga sampai empat cangkir kopi per hari. Asal tahu saja, kopi bubuk lebih bermanfaat daripada kopi instan. 

Sekedar info, penelitian tersebut dilakukan oleh peneliti Universitas Sounthampton dan Edinburgh, Inggris dan dipublikasikan dalam jurnal BMC Public Health.

Hasil penelitian 

Penyakit hali alias liver menyebabkan 2 juta kematian setiap tahunnya, dengan 1 juta orang meninggal karena komplikasi sirosis dan lainnya dari hepatitis virus dan karsinoma hepatoseluler. 

Menurut penelitian, sub-Sahar Afrika merupakan daerah yang paling parah terkena penyakit ini. Amerika Tengah dan Selatan, Eropa Timur, dan Asia Tenggara mengikuti setelahnya. 

Penyakit ini muncul karena dipicu konsumsi alkohol, obesitas, dan diabetes. 

Sebuah studi 10,7 tahun terhadap hampir setengah juta orang. Penulis penelitian menganalisis data kesehatan Biobank Inggris dari 494.585 orang, mengikuti mereka selama rata-rata 10,7 tahun.

Dari kohort, 384.818 adalah peminum kopi, dan 109.767 tidak, berfungsi sebagai kelompok kontrol studi. Peminum kopi mengkonsumsi kopi berkafein, tanpa kafein, bubuk, dan instan.

Selama masa penelitian, sampel berisi 3.600 diagnosa penyakit hati kronis, 5.439 kasus penyakit hati kronis atau penyakit hati berlemak, dan 184 kasus karsinoma hepatoseluler. Ada 301 kematian akibat penyakit hati kronis.

Dibandingkan dengan peserta yang tidak mengonsumsi kopi, risiko penyakit hati kronis peminum kopi adalah 21% lebih rendah.

Mereka juga memiliki 19% pengurangan risiko mengembangkan penyakit hati kronis atau perlemakan hati, dan mereka menurunkan risiko karsinoma hepatoseluler sebesar 21%. Peminum kopi juga 49% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal karena penyakit hati.

Bagi orang yang minum kopi dari biji giling, pengurangan risikonya bahkan lebih besar.

Risiko mereka mengembangkan penyakit hati kronis atau penyakit hati kronis atau hati berlemak berkurang 35%, mengembangkan karsinoma hepatoseluler - sebesar 34%, dan kematian karena penyakit hati - sebesar 61%.

Dr. Adhami menjelaskan bahwa kopi sebenarnya dapat membantu pada tahap awal penyakit hati, karena hati menjadi meradang sebagai respons terhadap patogen.

“Ini juga dapat mempengaruhi proses jaringan parut, dan juga nantinya pada pasien sirosis atau pasien dengan jaringan parut lanjut yang rentan terkena kanker hati primer. Kopi juga membantu pada level itu, ”tambahnya. 

Baca Juga: Tanpa konsumsi obat! Ini 8 cara alami menaikkan berat badan

Selanjutnya: 6 Buah penurun kolesterol ini wajib Anda coba, apa saja?

Editor: Tri Sulistiowati
Terbaru