CLOSE [X]

Penderita Gejala Omicron Ini Harus Segera Dibawa ke Rumah Sakit, Jangan Ditunda

Senin, 24 Januari 2022 | 11:00 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Penderita Gejala Omicron Ini Harus Segera Dibawa ke Rumah Sakit, Jangan Ditunda

ILUSTRASI. Ada beberapa gejala Omicron yang perlu diketahui karena mungkin mengharuskan penderitanya dilarikan ke rumah sakit.


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Kementerian Kesehatan mencatat dua kasus konfirmasi Omicron meninggal dunia. Kedua kasus tersebut merupakan pelaporan fatalitas pertama di Indonesia akibat varian baru yang memiliki daya tular tinggi.

''Satu kasus merupakan transmisi lokal, meninggal di RS Sari Asih Ciputat dan satu lagi merupakan Pelaku Perjalanan Luar Negeri, meninggal di RSPI Sulianti Saroso,'' ucap juru bicara Kementerian Kesehatan, dr. Siti Nadia Tarmizi, M.Epid.

Kedua pasien tersebut memiliki komorbid.

Hingga Sabtu (22/1) tercatat 3.205 penambahan kasus baru COVID-19, 627 kasus sembuh, dan 5 kasus meninggal akibat terpapar COVID-19. Kenaikan kasus baru konfirmasi merupakan implikasi dari peningkatan kasus konfirmasi Omicron di Indonesia. Di mana sejak 15 Desember hingga saat ini, secara kumulatif tercatat 1.161 kasus konfirmasi Omicron ditemukan di Indonesia.

Kenali gejalanya

Varian Omicron dari virus corona baru telah diketahui menyebabkan penyakit ringan, terutama di antara mereka yang divaksinasi lengkap. Akan tetapi, masih ada beberapa gejala COVID-19 yang perlu diketahui karena mungkin mengharuskan penderitanya dilarikan ke rumah sakit.

Melansir Deseret News, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini memperbarui halaman tanya jawab COVID-19 untuk mencerminkan perubahan terbaru terkait COVID-19 karena varian Omicron.

Di halaman tersebut, WHO menjawab pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan, jika seseorang yang mereka kenal mengalami gejala COVID-19 yang memburuk.

“Jika gejalanya memburuk, segera hubungi penyedia layanan kesehatan Anda,” kata WHO.

Baca Juga: Kemenkes Rekomendasi Obat Molnupiravir untuk Covid-19 Omicron, Apakah Ampuh?

WHO menguraikan gejala spesifik yang harus diwaspadai jika Anda khawatir tentang rawat inap. Sekali lagi, pedoman ini masih berlaku di tengah lonjakan varian omicron.

“Bergantung pada usia orang yang Anda rawat, gejalanya mungkin terlihat berbeda,” kata WHO. 

WHO juga menjelaskan, orang dewasa mungkin terlihat dehidrasi, sesak napas, atau nyeri dada. Mereka mungkin juga mengeluh pusing. 

"Sedangkan anak-anak mungkin tiba-tiba tampak bingung atau menolak untuk makan. Wajah atau bibir mereka mungkin membiru. Gejala yang dialami bayi antara lain tidak dapat menyusu. Gejala-gejala ini adalah tanda peringatan bahwa perawatan mendesak diperlukan,” tulis WHO.

Baca Juga: 21 Gejala Omicron Tidak Biasa yang Perlu Diketahui: Kebingungan dan Nyeri Dada

Para peneliti masih mencari tahu lebih banyak tentang varian Omicron untuk melihat bagaimana dampaknya terhadap orang dan masyarakat yang lebih luas. 

Sejauh ini, penelitian awal telah menemukan bahwa varian omicron dapat menghindari vaksin COVID-19 dan menyebabkan penyakit parah di antara yang tidak divaksinasi.

Tapi, sebagian besar, penelitian menunjukkan varian omicron menyebabkan penyakit ringan pada manusia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru