kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.791
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS614.076 0,00%

Musim hujan datang, awas bahaya Leptospirosis

Kamis, 25 Januari 2018 / 22:35 WIB

Musim hujan datang, awas bahaya Leptospirosis



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Musim hujan telah tiba. Tidak hanya banjir dan genangan air yang dikhawatirkan muncul, tapi juga penyakit.

Salah satu penyakit yang perlu diwaspadai di musim hujan adalah leptospirosis atau kencing tikus.

Leptospirosis adalah penyakit yang menyerang manusia yang disebabkan oleh bakteri leptospira interogans.

Bakteri tersebut terdapat pada tubuh hewan, dan masuk ke dalam tubuh manusia, melalui mata, selaput lendir, dan luka terbuka yang kontak dengan air atau tanah yang terkontaminasi bakteri.

Gejala klinis leptospirosis sangat bervariasi, antara lain, demam tinggi, sakit kepala, menggigil, nyeri otot, muntah, kulit dan mata kuning, serta mata merah, sakit perut, diare, juga ruam.

Banyak dari gejala leptospirosis juga ditemukan pada penyakit lain, sehingga cukup sulit mendeteksi kondisi tersebut.

Selain itu, ada pula orang yang terinfeksi dan mungkin tidak memiliki gejala sama sekali.

Waktu antara seseorang terpapar dengan sumber yang terkontaminasi hingga menjadi sakit adalah dua hari sampai empat minggu.

Penyakit biasanya dimulai dengan demam yang datang tiba-tiba, dan gejala lainnya.

Leptospirosis dapat terjadi dalam dua fase. Fase pertama (dengan demam, menggigil, sakit kepala, sakit otot, muntah, atau diare) pasien mungkin sembuh untuk beberapa saat, tapi lalu sakit lagi.

Pada fase kedua, kemungkinan orang tersebut mengalami gagal ginjal atau hati atau meningitis.

Penyakit ini berlangsung dari beberapa hari sampai tiga minggu atau lebih. Tanpa pengobatan, pemulihan bisa memakan waktu beberapa bulan.

Bila ditemukan gejala leptospirosis dan didapatkan adanya riwayat kontak dengan genangan air/tanah yang terkontaminasi, harus segera dibawa ke rumah sakit.

Biasanya, penderita akan mendapat pengobatan dengan antibiotik seperti doxycycline atau penicillin.

Untuk mencegah leptospirosis, disarankan untuk selalu menggunakan alas alas kaki saat bepergian keluar rumah dan hindari genangan air.

Dalam kondisi banjir, gunakan sepatu yang terlindung seperti sepatu boot karet.

Lalu, mencuci tangan dan kaki setelah bekerja di luar ruangan atau tempat yang tercemar seperti selokan, tanah, sampah, dan lainnya.

Selain itu, simpan makanan dan minuman dengan baik agar terhindar dari tikus. Tak kalah penting, selalu menjaga lingkungan sekitar rumah agar tidak banyak genangan di sekitar.

Artikel ini tayang di Kompas.com berjudul Musim Hujan Datang, Waspadai Leptospirosis

 

 


Reporter: kompas.com
Editor: Dessy Rosalina

KESEHATAN

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0008 || diagnostic_api_kanan = 0.0530 || diagnostic_web = 0.3560

Close [X]
×