kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Mengenal Diffuse Axonal Injury, Penyakit yang Diderita Korban Penganiayaan Mario


Sabtu, 25 Februari 2023 / 07:21 WIB
Mengenal Diffuse Axonal Injury, Penyakit yang Diderita Korban Penganiayaan Mario
ILUSTRASI. Mengenal Diffuse Axonal Injury, Penyakit yang Diderita Korban Penganiayaan Mario


Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. David, korban penganiayaan Mario Dandy anak eks pejabat Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu) masih koma hingga Jumat 24 Februario 2022. Penganiayaan itu menyebabkan David menderita diffuse axonal injury. Apa itu diffuse axonal injury?

David masih belum sadarkan diri setelah dianiaya Mario Dandy, pengendara Rubicon. Mario Dandy, anak eks pejabat Ditjen Pajak telah ditetapkan menjadi tersangka bersama dengan temannya.

Anggota Bidang Cyber dan Media PP GP Ansor sekaligus rekan ayah korban, Ahmad Taufiq menjelaskan, pemuda bernama David (17) ini terkena diffuse axonal injury. "Menurut Dokter bahwa ananda David kena diffuse axonal injury," ujarnya, saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (24/2/2023).

Taufiq melanjutkan, diffuse axonal injury biasanya disebabkan benturan keras seperti kecelakaan motor berkecepatan tinggi dan berakibat pada trauma mendalam di otak. Korban pun sejak Rabu (22/2/2023) malam telah dipindah ke Rumah Sakit Mayapada Kuningan, Jakarta Selatan, untuk mendapatkan perawatan lebih intensif.

Baca Juga: Usai Dicopot Sri Mulyani, Rafael Alun Mengundurkan Diri dari ASN Ditjen Pajak

Lantas, apa itu diffuse axonal injury yang menimpa David, korban penganiayaan Mario Dandy Satrio (20)?

Diffuse Axonal Injury

Spesialis Bedah Saraf dari Rumah Sakit St. Elisabeth Semarang, Jawa Tengah, Christian Beta Kurniawan menjelaskan, diffuse axonal injury adalah cedera mikroskopis pada sel saraf otak. Terutama, lanjut Christian, pada salah satu bagian yang disebut akson.

Kondisi ini terjadi secara diffuse atau menyeluruh pada sebagian besar jaringan otak. "Terjadi karena ada trauma atau cedera kepala," ujarnya, saat dihubungi Kompas.com, Jumat (24/2/2023).

Christian menerangkan, cedera kepala bisa terjadi karena kecelakaan lalu lintas, jatuh dari ketinggian, atau akibat benturan lain pada bagian kepala. Namun umumnya, diffuse axonal injury atau DIA disebabkan kecelakaan lalu lintas dengan kecepatan tinggi.

Pasien diffuse axonal injury umumnya mengalami gangguan kesadaran bahkan koma. Hilangnya kesadaran bisa berlangsung selama beberapa hari, minggu, hingga beberapa bulan, tergantung pada tingkat keparahannya. Menurut

Christian, sebagian pasien diffuse axonal injury ada yang berhasil sadar dan sembuh sempurna. Kendati demikian, sebagian pasien diffuse axonal injury juga mengalami gangguan kognitif maupun neurologis atau kecacatan, meski kondisinya telah membaik. "Ada pula yang karena cukup berat bisa kondisi menurun, bahkan bisa koma berlanjut dan meninggal dunia," papar Christian.

"Karena kerusakan juga sampai ke pusat-pusat vital otak," imbuhnya.

Pengobatan dan terapi diffuse axonal injury

Christian menuturkan, perawatan pasien diffuse axonal injury adalah dengan dukungan atau suportif berupa pemberian oksigen. "Bahkan jika diperlukan, ventilator atau alat bantu napas terutama untuk pasien koma," kata dia.

Selain itu, perawatan suportif untuk pasien diffuse axonal injury juga mencakup cairan yang cukup, diet atau nutrisi yang optimal, serta pemberian obat-obatan.

Khusus pemberian obat-obatan diffuse axonal injury, antara lain obat anti bengkak untuk otak, serta obat-obatan neuroprotektan untuk melindungi dan membantu pemulihan otak.

Bukan hanya itu, pasien diffuse axonal injury juga perlu mendapatkan penanganan-penanganan penyulit atau penyakit lain yang kemungkinan terjadi pada pasien tirah baring lama, seperti infeksi paru atau luka pada punggung. "Dan satu lagi yang tak kalah penting adalah rehabilitasi medis atau fisioterapi untuk pemulihan," ungkap Christian.

Pencegahan cedera otak traumatik akibat diffuse axonal injury

Adapun dikutip dari laman Medical News Today, diffuse axonal injury adalah salah satu jenis cedera otak traumatik. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), terdapat beberapa cara untuk mengurangi risiko cedera otak traumatik, yakni:

  • Mengenakan sabuk pengaman setiap kali mengendarai kendaraan
  • Menghindari mengemudi saat berada di bawah pengaruh narkoba atau alkohol
  • Mengenakan perlengkapan atau helm pelindung yang sesuai saat berkendara, olahraga, atau beraktivitas berat
  • Menjaga rumah tetap aman dan bebas kekacauan.

Kasus penganiayaan

Mario diduga melakukan penganiayaan terhadap pada Senin (20/2/2023) lalu sekitar pukul 20.30 WIB hingga David koma. Adapun, lokasi penganiayaan berada di Komplek Grand Permata Cluster Boulevard, Pesanggraghan, Jakarta Selatan.

Kasus penganiayaan ini semakin ramai setelah video sadis penganiayaan itu menyebar di media sosial. Di tambah lagi, Mario ternyata anak eks pejabat Ditjen Pajak dengan harta sekitar Rp 52 miliar.

Mario juga suka pamer kekayaan dengan mengendari mobil mewah, motor gede hingga Harley Davidson.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Anak Pengurus GP Ansor yang Dianiaya Terkena Diffuse Axonal Injury, Apa Itu?",

Penulis : Diva Lufiana Putri
Editor : Inten Esti Pratiwi

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×