kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45902,39   -6,15   -0.68%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kenali Beberapa Penyebab, Gejala, hingga Cara Mengatasi Diare Orang Dewasa


Rabu, 15 Maret 2023 / 12:35 WIB
Kenali Beberapa Penyebab, Gejala, hingga Cara Mengatasi Diare Orang Dewasa
ILUSTRASI. Kenali Beberapa Penyebab, Gejala, hingga Cara Mengatasi Diare Orang Dewasa


Penulis: Bimo Kresnomurti

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kenali beberapa penyebab dan cara mengatasi diare. Penyakit yang berhubungan dengan penceranaan ini tentunya wajib Anda ketahui.

Diare atau yang juga dikenal dengan istilah diare akut adalah suatu kondisi di mana seseorang mengalami tinja yang encer dan lebih sering daripada biasanya.

Penyakit Diare disebabkan oleh infeksi virus, bakteri, atau parasit pada saluran pencernaan. Kondisi ini juga bisa disebabkan oleh alergi makanan, intoleransi makanan, atau penggunaan antibiotik.

Gejala diare antara lain tinja encer dan sering, nyeri perut, mual, muntah, dehidrasi, dan demam.

Baca Juga: 7 Warna Pup Bayi dan Arti Warnanya yang Bisa Jadi Indikator Kesehatan Buah Hati

Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasi Diare

Pada kebanyakan kasus, diare dapat diobati dengan obat-obatan antidiare atau mengganti cairan tubuh yang hilang akibat diare dengan minum air putih, minuman elektrolit, atau larutan oralit.

Untuk mencegah diare, disarankan untuk mencuci tangan secara teratur, menghindari makanan atau minuman yang tidak aman, memasak makanan dengan benar, dan mengonsumsi air yang bersih.

Jika diare tidak kunjung membaik dalam beberapa hari atau disertai dengan gejala yang lebih serius, seperti demam tinggi, muntah-muntah, atau darah dalam tinja, segera konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut.

Simak beberapa penyebab, gejala, dan cara mengatasi Diare dilansir dari Web MD.

Penyebab Diare

Beberapa Penyebab Diare secara umum muncul karena virus yang masuk ke usus Anda atau orang menyebutnya "flu usus" atau "flu perut".

Selain itu Diare bisa disesbabkan penyakit usus (seperti  penyakit Crohn atau kolitis ulserativa), konsumsi makanan yang mengganggu sistem pencernaan, Infeksi oleh bakteri (penyebab sebagian besar jenis keracunan makanan) atau organisme lain, Penyalahgunaan pencahar, maupun Kesulitan menyerap nutrisi tertentu, juga disebut Malabsorpsi.

Berikut adalah beberapa penyebab diare yang umum terjadi:

  1. Infeksi virus: Beberapa virus seperti rotavirus, norovirus, dan adenovirus dapat menyebabkan diare. Infeksi virus biasanya menyebar melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi.
  2. Infeksi bakteri: Bakteri seperti Salmonella, Shigella, E. coli, dan Campylobacter merupakan penyebab umum diare. Infeksi bakteri biasanya terjadi melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi atau kontak dengan orang yang terinfeksi.
  3. Infeksi parasit: Beberapa jenis parasit seperti Giardia dan Cryptosporidium dapat menyebabkan diare. Infeksi parasit umumnya terjadi melalui kontak dengan air yang terkontaminasi atau makanan yang terkontaminasi.
  4. Alergi makanan: Beberapa orang mungkin mengalami diare karena alergi makanan tertentu seperti susu atau gluten.
  5. Intoleransi makanan: Beberapa orang mungkin mengalami diare karena tidak dapat mencerna makanan tertentu seperti laktosa atau fruktosa.
  6. Penggunaan antibiotik: Penggunaan antibiotik yang berlebihan dapat mengganggu keseimbangan bakteri yang ada di usus dan menyebabkan diare.
  7. Stres: Stres kronis dapat memengaruhi sistem pencernaan dan menyebabkan diare.
  8. Obat-obatan: Beberapa jenis obat seperti obat pencahar dan obat penurun panas dapat menyebabkan diare sebagai efek sampingnya.
  9. Makanan dan minuman yang tidak sehat: Makanan dan minuman yang tidak sehat seperti makanan cepat saji, minuman bersoda, atau makanan yang diasap dapat memicu diare.

Baca Juga: Serangan Asam Lambung Datang, Manfaat Jahe untuk Meredakan Gejala

Gejala Diare Serius

Sebagian besar kasus diare tidak lebih dari ketidaknyamanan dalam beberapa hari. Namun terkadang, Dokter akan memperingatkan tentang kondisi yang serius. Bicarakan dengan dokter Anda jika Anda mengalami diare lebih dari 24 jam.

Juga, pastikan untuk memberi tahu dokter Anda tentang diare Anda jika Anda menderita kanker, atau baru saja menjalani pengobatan untuk itu.

Gejala diare yang lebih serius meliputi Darah atau lendir di tinja Anda yang dapat mengakibatkan penurunan berat badan signifikan.

Diagnosis Diare

Dokter Anda akan bertanya tentang riwayat kesehatan Anda dan obat apa yang Anda minum, serta apa yang Anda makan atau minum baru-baru ini. akan memberi Anda pemeriksaan fisik untuk mencari tanda-tanda dehidrasi atau sakit perut.

Tes tertentu dapat membantu menentukan penyebab diare Anda, termasuk:

Tes darah untuk mencari penyakit atau kelainan tertentu, tes feses untuk mencari bakteri atau parasit, hingga Kolonoskopi.

Kolonoskopi, dalam kasus yang jarang terjadi, di mana dokter Anda melihat ke dalam usus besar Anda dengan tabung tipis dan fleksibel yang menampung kamera kecil dan cahaya.

Dokter juga dapat menggunakan perangkat ini untuk mengambil sedikit sampel jaringan. Atau dokter Anda mungkin hanya perlu melakukan sigmoidoskopi, yang hanya melihat usus besar bagian bawah.

Pengobatan Diare

Jika kasus Anda ringan, mungkin tidak perlu mengambil apa pun. Orang dewasa dapat meminum obat yang dijual bebas seperti bismuth subsalicylate atau loperamide, yang dapat diperoleh dalam bentuk cairan atau tablet.

Anda juga harus tetap terhidrasi dan harus minum setidaknya enam gelas cairan setiap hari.

Pilih minuman pengganti elektrolit atau soda tanpa kafein. Kaldu ayam (tanpa lemak), teh dengan madu, dan minuman olahraga juga merupakan pilihan yang baik.

Alih-alih minum cairan dengan makanan Anda, minumlah cairan di antara waktu makan. Sering-seringlah minum sedikit cairan. Probiotik cair juga dapat membantu.

Beberapa buah yang dapat membantu mengatasi diare antara lain:

  • Pisang: Pisang kaya akan serat, kalium, dan vitamin B6 yang dapat membantu mengurangi gejala diare.
  • Apel: Apel mengandung pektin, serat yang larut dalam air yang dapat membantu mengikat air dalam usus dan mencegah diare.
  • Pir: Pir juga mengandung pektin dan serat yang dapat membantu mengurangi diare.
  • Pepaya: Pepaya mengandung enzim papain yang dapat membantu mencerna makanan dengan lebih baik dan mencegah diare.
  • Stroberi: Stroberi mengandung antioksidan, serat, dan vitamin C yang dapat membantu mengurangi gejala diare.

Namun, penting untuk diingat bahwa makanan buah harus dikonsumsi dengan hati-hati saat sedang mengalami diare.

Sebaiknya hindari buah-buahan yang dapat merangsang sistem pencernaan seperti buah-buahan asam atau buah-buahan yang kaya akan gula. 

Demikian informasi penyebab, gejala, dan cara mengatasi diare yang dapat dilakukan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×