kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.984
  • EMAS705.000 0,14%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Jamur yang Ubah Jangkrik jadi Zombie, Jalan Penemuan Obat-obatan Baru


Minggu, 07 Juli 2019 / 08:30 WIB

Jamur yang Ubah Jangkrik jadi Zombie, Jalan Penemuan Obat-obatan Baru

KONTAN.CO.ID - Peneliti West Virginia University (WVU) yang didanai oleh National Science Foundation (NSF) menemukan jamur jangkrik yang disebut Massopora. Para peneliti percaya jamur ini dapat dijadikan bekal menemukan obat-obatan baru.

Dikutip dari NSF Jamur ini mengandung komposisi yang sama dengan jamur Hallucinogenic. Diketahui jamur ini bisa melumpuhkan tubuh jangkrik dan membuatnya bertingkah aneh. Namun, jangkrik yang terinfeksi Massopora masih hidup. Selain itu, mereka dapat menularkan jamur kepada jangkrik lainnya.


"Mereka adalah zombie, jamur telah mengkontrol (pergerakan) tubuh mereka," kata Matt Kasson, WVU forest pathologist and study author.

Perilaku jangkrik yang terinfeksi Massopora bak film The Walking Dead. Para peneliti menyebut fenomena ini dengan The Flying Dead. Sekedar info, hasil penelitian ini telah dipublikasikan dalam jurnal Fungal Ecology.

Umumnya jangkrik terinfeksi jamur ini saat berada di dalam tanah. Massopora mulai menguasai tubuh jangkrik dalam waktu tujuh sampai 10 hari pasca mereka keluar dari dalam tanah.

Sekedar info, Massopora membutuhkan waktu sekitar 13 tahun sampai 17 tahun untuk menjadi jamur dewasa.

Para peneliti berencana mengelompokkan genus dari jamur ini. Mereka juga menganalisis pertumbuhan gen pada jangkrik yang terinfeksi dan sehat. Sehingga, para peneliti bisa memahami aspek genetik dari penemuan tersebut.

Hasil penemuan ini akan mendorong ketertarikan peneliti untuk memahami Massopora serta pentingnya untuk pengobatan. Para peneliti percaya bila jamur ini bisa dijadikan bekal untuk menemukan obat.

Sam Scheiner, Enviromental Biology Program Director NSF mengatakan banyak obat-obatan yang ditemukan secara tidak sengaja saat mencari sesuatu yang lain.

"Penelitian tentang serangga dan jamurnya mungkin akan menghasilkan obat-obatan baru," jelasnya.


Reporter: Tri Sulistiowati
Editor: Tri
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0642 || diagnostic_web = 0.3329

Close [X]
×