Inilah 13 Gejala Hepatitis Akut yang Kerap Dirasakan Pasien, Wajib Tahu

Jumat, 20 Mei 2022 | 09:23 WIB Sumber: Kompas.com
Inilah 13 Gejala Hepatitis Akut yang Kerap Dirasakan Pasien, Wajib Tahu

ILUSTRASI. Kemenkes melaporkan, sudah ada 27 dugaan kasus hepatitis akut berat pada anak di Indonesia hingga 17 Mei 2022.


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Inilah laporan terkini dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) terkait kasus hepatitis akut di Indonesia. Kemenkes melaporkan, sudah ada 27 dugaan kasus hepatitis akut berat pada anak di Indonesia hingga 17 Mei 2022.

Dari total kasus tersebut, setelah dilakukan pemeriksaan 13 di antaranya termasuk kategori discarded atau tidak berkaitan. Sisanya adalah kasus probable atau kemungkinan terkena hepatitis akut, dan juga masuk kategori pending classification yakni masih menunggu hasil pemeriksaan. 

Sehingga, kasus ini dikeluarkan dari daftar dugaan hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya atau kerap disebut hepatitis akut misterius.

Direktur Utama Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Prof Sulianto Saroso dr Muhammad Syahril, menjabarkan kategori dugaan kasus hepatitis akut berat tersebut, antara lain:

  • Probable (1 pasien): DKI Jakarta
  • Pending classification (13 pasien): DKI Jakarta, Sumatera Utara, Sumatera Barat, dan Jawa Timur
  • Discarded (13 pasien): DKI Jakarta, Jawa Timur, dan Kalimantan Timur

"Ada pengurangan kasus probable karena setelah dilakukan pemeriksaan terakhir dia sepsis karena bakteri, sehingga dia dikeluarkan (discarded). Yang tadinya dua (probable) di tanggal 16 Mei 2022 menjadi satu (kasus hepatitis akut)," ujar Syahril dalam konferensi pers daring, Rabu (18/5/2022).

Baca Juga: 2 Cara Hepatitis Akut Menjangkiti Anak-anak dan Cara Pencegahannya

Dipaparkannya dari 14 pasien yang diduga terkena hepatitis akut misterius, sebanyak sembilan orang di antaranya adalah laki-laki, dan lima perempuan. Kelompok terbanyak disumbang oleh anak usia di bawah 5 tahun (7 pasien), disusul usia 6 sampai 10 tahun (2 pasien), dan 11 hingga 16 tahun (5 pasien).

Kemudian, enam pasien meninggal dunia yang diduga karena hepatitis akut berat di antaranya usia dua bulan, 8 bulan, 9 bulan, 1 tahun, 8 tahun, dan 14 bulan.

Sementara, empat pasien lainnya masih dirawat dan empat lainnya dipulangkan ke rumah karena berdasarkan hasil pemeriksaan klinis maupun laboratorium dinyatakan sudah pulih.

"Setiap hari Kementerian Kesehatan mengikuti perkembangannya (pasien dengan dugaan hepatitis akut misterius), sehingga akan ada update terus apakah pending-nya akan berkurang atau bertambah," ungkap Syahril. 

Baca Juga: Sering Menyerang Anak & Balita di Musim Peralihan, Ini Ciri-Ciri Flu Singapura

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru