Ini dia bahaya kebiasaan begadang yang mengintai para pelajar

Selasa, 03 Agustus 2021 | 15:55 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
Ini dia bahaya kebiasaan begadang yang mengintai para pelajar

ILUSTRASI. Ini dia bahaya kebiasaan begadang yang mengintai para pelajar. TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN.

KONTAN.CO.ID - Tidur larut atau begadang sering dilakukan oleh mahasiswa dan pekerja. Padahal, kebiasaan ini sangat buruk untuk kesehatan tubuh. 

Mahasiswa dan pelajar biasanya sering begadang hingga berjam-jam untuk menyelesaikan tugas. Bahkan ada yang tidak tidur hingga berhari-hari. 

Jika terlalu sering dilakukan dan menjadi kebiasaan, begadang bisa memberikan efek buruk pada tubuh. Kekurangan waktu tidur bisa membuat kesehatan fisik dan mental terganggu.

Orang dewasa dianjurkan untuk tidur setidaknya 8 jam setiap harinya. Namun, karena satu atau dua sebab, kebutuhan durasi tidur ini tidak terpenuhi dengan baik.

Dilansir dari Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS), durasi tidur yang kurang bisa menyebabkan masalah kesehatan seperti diabetes hingga gangguan jantung. 

Selain dua gangguan kesehatan tersebut, begadang hingga kurang waktu tidur menimbulkan efek buruk lainnya. 

Simak beberapa efek buruk jika sering begadang di bawah ini, dirangkum dari Health

Baca Juga: Mengenal badan usaha: Pengertian, fungsi, dan jenis-jenisnya

  • Resiko penyakit diabetes

Orang yang gemar begadang beresiko terkena diabetes tipe 2. Diabetes tipe ini terjadi karena kadar gula pada darah melebihi kadar normal.

Diabetes tipe dua juga biasa dikenal dengan kencing manis. Jika tidak segera ditangani, penyakit kencing manis bisa mengganggu aktifitas sehari-hari. 

Agar tidak mengidap penyakit ini, sebaiknya Anda mulai merubah kebiasaan begadang Anda. 

  • Prestasi akademik menurun

Karena sedang dalam masa pertumbuhan, tidur yang cukup sangat dibutuhkan untuk pelajar. Saat tidur tubuh dan otak kita akan mencerna informasi yang sudah di dapat selama seharian penuh.

Namun, tugas sekolah terkadang membuat pelajar memilih mengorbankan waktu tidur agar tugas tersebut selesai. Menurut Health, pelajar yang tidur telat menunjukkan prestasi akademik yang buruk. 

Begadang untuk belajar atau mengerjakan tugas justru tidak efektif. Informasi dari materi yang dipelajari akan susah dicerna otak karena sudah lelah.   

  • Depresi dan perubahan emosi

Sebuah penelitian tahun 2015 yang diterbitkan di Depression and Anxiety, begadang bisa meningkatkan resiko depresi dan anxiety

Kurang tidur menyebabkan emosi seseorang tidak stabil. Akibatnya orang yang sering begadang akan mengalami perubahan emosi yang beragam. 

Kebiasaan begadang membuat seseorang sulit mengontrol emosi. Tidak jarang dia jadi mudah marah dan sensitif terhadap sesuatu. 

Baca Juga: Cara menyanggah hasil seleksi administrasi CPNS 2021 bagi peserta yang tidak lulus

Editor: Tiyas Septiana
Terbaru