kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.136.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Dokter Menyebut Kasus Pneumonia Anak Melonjak 10% di RSAB Harapan Kita


Rabu, 06 Desember 2023 / 15:00 WIB
Dokter Menyebut Kasus Pneumonia Anak Melonjak 10% di RSAB Harapan Kita
ILUSTRASI. Kasus pneumonia pada anak di RSAB Harapan Kita dilaporkan meningkat hingga 10% pada periode Januari-Oktober 2023.


Sumber: Kompas.com | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kasus pneumonia pada anak di Rumah Sakit Anak dan Bunda (RSAB) Harapan Kita dilaporkan meningkat hingga 10% pada periode Januari-Oktober 2023.

Plt Direktur Medik dan Keperawatan PKIAN sekaligus Konsultan Alergi Imunologi Anak RSAB Harapan Kita, dr Endah Citraresmi mengatakan, lonjakan kasus lebih banyak dibandingkan tahun 2022.

"Untuk periode yang sama, Januari-Oktober 2022 dengan Januari-Oktober 2023, kenaikan (kasus pneumonia anak) sekitar 10%," ujar Endah, Rabu (6/12).

Dia menjelaskan, peningkatan kasus rawat inap karena pneumonia dimulai sejak Agustus 2022 hingga Januari 2023. Menurut Endah, peningkatan kasus pneumonia pada anak juga dipengaruhi perubahan musim saat ini.

Baca Juga: Kasus Mycoplasma Pneumonia Telah Ditemukan di Jakarta, Apa yang Harus Dilakukan?

"Perubahan musim pancaroba, umumnya akan membuat sirkulasi virus dan mikroba meningkat, suhu udara lebih dingin membuat orang lebih banyak berkumpul di area tertutup dan meningkatkan penularan kuman," jelas dia.

Suhu yang dingin akan menurunkan daya tahan tubuh sehingga membuat anak lebih rentan sakit. Beberapa gejala pneumonia pada anak yang perlu diwaspadai orang tua, antara lain demam, batuk, pilek, dan sesak napas.

"Sesak dapat dilihat dari napas yang cepat dan tersengal-sengal, disertai tarikan otot-otot bantu napas yaitu otot dinding perut, dinding dada, leher, dan napas cuping hidung," papar Endah.

Baca Juga: Kasus Mycoplasma Pneumoniae Terdeteksi di Jakarta, Begini Kata Epidemiolog

Sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan DKI Ani Ruspitawati menyatakan, pihaknya sedang mendata jumlah anak di Jakarta yang diduga terinfeksi pneumonia mycoplasma. Langkah itu dilakukan setelah Dinkes DKI Jakarta menerima laporan terkait adanya anak terinfeksi bakteri mycoplasma.

"Kami di Jakarta kita secara spesifik (masih) menghitung yang mycoplasma ya," ungkap Ani di kantor DPRD DKI Jakarta, Senin (4/12).

Namun, Ani enggan menjelaskan detail mengenai data anak yang terinfeksi pneumonia mycoplasma. Dinkes DKI disebut akan membuat keterangan lanjutan terkait temuan anak yang terjangkit penyakit itu.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Dokter Sebut Kasus Pneumonia Anak Melonjak 10 Persen di RSAB Harapan Kita.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×