Catat! Ini 7 penjyebab sakit tenggorokan saat malam hari

Senin, 06 Desember 2021 | 17:15 WIB Sumber: Kompas.com
Catat! Ini 7 penjyebab sakit tenggorokan saat malam hari

ILUSTRASI. Sakit tenggorokan


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebagian orang mengeluhkan sakit tenggorokan saat malam hari. Ini 7 penyebab sakit tenggorokan di malam hari.  

Penyebab sakit tenggorokan di malam hari bermacam-macam, bisa disebabkan oleh kurang cairan atau dehidrasi hingga kanker laring. 

Baca Juga: Menurunkan berat badan, ini manfaat lompat tali untuk kesehatan

Apa pun penyebabnya, sebaiknya Anda berkonsultasi kepada dokter jika mengalami skait tenggorokan di malam hari. 

Dokter akan mendiagnosis penyebabnya dan mencari tahu cara penanganan yang tepat. 

Berikut ini beberapa kemungkinan penyebab sakit tenggorokan malam hari, seperti dilansir dari Medical News Today. 

1. Dehidrasi 

Dehidrasi bisa membuat tenggorokan terasa kering dan gatal. 

Selama tidur di malam hari, tidak ada cairan yang masuk dalam tubuh dan ini dapat membuat mereka lebih rentan terhadap dehidrasi dan sakit tenggorokan. 

Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan risiko dehidrasi di malam hari: 

  • Tidak minum cukup air sepanjang hari 
  • Makan makanan asin sebelum tidur 
  • Tidur di lingkungan yang panas atau lembap 
  • Tidur kurang dari 6 jam per malam 
  • Mendengkur 
  • Bernapas melalui mulut saat tidur 

2. Mendengkur dan apnea tidur obstruktif 

Mendengkur dapat mengiritasi tenggorokan dan hidung, menyebabkan sakit tenggorokan di malam hari. 

Orang yang mendengkur keras atau sering mungkin menderita apnea tidur obstruktif atau obstructive sleep apnea (OSA). 

OSA adalah suatu kondisi ketika seseorang berhenti bernapas untuk sementara saat sedang tidur. 

Ini terjadi sebagai akibat dari penyempitan atau penyumbatan di saluran udara. 

Orang dengan OSA mungkin terbangun beberapa kali di malam hari dan mengalami sakit tenggorokan karena mendengkur atau sesak napas. 
Tanda-tanda lain yang mungkin dari OSA termasuk: 

  • Bangun pagi tidak segar merasa 
  • Mengantuk sepanjang hari 
  • Tertidur di siang hari 
  • Menjadi pelupa 
  • Merasa mudah tersinggung 
  • Mendapatkan sakit kepala 
  • Mengalami depresi 

3. Alergi 

Alergi dapat menyebabkan hidung tersumbat dan postnasal drip. Di sinilah lendir mengalir dari hidung dan masuk ke tenggorokan. 
Kelebihan lendir di tenggorokan dapat menyebabkan gatal, iritasi, dan nyeri. 

Postnasal drip biasanya meningkat ketika seseorang berbaring. Akibatnya, sakit tenggorokan bisa memburuk di malam hari atau pagi hari. 

Paparan alergen tertentu di malam hari juga dapat memperburuk postnasal drip dan sakit tenggorokan. 

Contohnya meliputi: 

  • bulu di bantal debu dan bulu di kasur 
  • serbuk sari dari tanaman atau pohon di dekat jendela yang terbuka 

4. Infeksi virus 

Infeksi virus menyumbang sekitar 90% dari semua sakit tenggorokan. Beberapa virus yang paling umum adalah virus yang menyebabkan flu. 
Salah satu penyakit dapat menyebabkan hidung tersumbat dan postnasal drip, keduanya dapat memperburuk sakit tenggorokan di malam hari. 

Gejala lain yang mungkin timbul dari pilek dan flu biasa meliputi: 

  • Bersin 
  • Batuk 
  • Ketidaknyamanan dada 
  • Pegal-pegal 
  • Kelemahan atau kelelahan 

Flu dapat menyebabkan gejala tambahan, seperti: 

  • Demam 
  • Panas dingin 
  • Sakit 

5. Radang tenggorokan 

Radang tenggorokan adalah infeksi bakteri pada tenggorokan dan amandel yang disebabkan oleh bakteri kelompok A Streptococcus (group A strep).  

Radang tenggorokan dapat menyebabkan rasa sakit yang hebat yang berlangsung sepanjang hari. 

Namun, rasa sakit dapat memburuk di malam hari karena peningkatan postnasal drip atau obat penghilang rasa sakit yang hilang pada malam hari. 

Gejala lain yang mungkin dari radang tenggorokan meliputi: 

  • Nyeri saat menelan amandel merah, bengkak, atau bernanah bintik-bintik merah kecil di langit-langit mulut 
  • Demam 
  • Pembengkakan 
  • Kelenjar getah bening di bagian depan leher 

6. Penyakit refluks gastroesofagus (GERD) 

Gastroesophageal reflux disease (GERD) adalah suatu kondisi ketika asam lambung dan isi lambung lainnya sering naik ke kerongkongan. 
Kerongkongan, atau pipa makanan, adalah tabung yang menghubungkan mulut dan perut. 

Asam lambung dapat membakar dan mengiritasi lapisan kerongkongan, menyebabkan sakit tenggorokan. 

Gejala GERD biasanya memburuk di malam hari dan ketika seseorang berbaring. 

Ini mungkin terjadi karena alasan berikut: 

  • Peningkatan konsentrasi asam lambung di malam hari 
  • Kurang menelan saat tidur 
  • Penurunan kemungkinan asam lambung yang lolos jatuh kembali ke perut saat seseorang berbaring 

Selain sakit tenggorokan, gejala GERD meliputi: 

  • Nyeri saat menelan 
  • Kesulitan menelan nyeri di dada atau perut bagian atas 
  • Masalah pernapasan 
  • Mual 
  • Muntah 
  • Bau mulut 
  • Erosi gigi 

7. Kanker 

Meskipun sangat jarang, sakit tenggorokan yang persisten mungkin merupakan tanda kanker tenggorokan, seperti kanker laring atau hipofaring. 

Kanker laring adalah kanker yang berkembang di bagian tenggorokan yang berada di belakang laring. 

Kedua jenis kanker ini dapat menyebabkan sakit tenggorokan yang persisten. 

Namun, seseorang mungkin lebih memperhatikan gejalanya di malam hari, ketika pikiran mereka tenang dan mereka dapat lebih memperhatikan tubuh mereka. 

Kemungkinan gejala lain dari kanker laring dan hipofaring meliputi: 

  • Nyeri saat menelan 
  • Kesulitan menelan 
  • Batuk terus-menerus 
  • Sulit bernafas 
  • Sakit telinga 
  • Benjolan atau massa di leher 
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan 

Orang dengan kanker laring juga dapat mengembangkan suara serak.(Galih Pangestu Jati) 

Baca Juga: 5 Alasan jambu biji baik dan aman dikonsumsi penderita diabetes

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "7 Penyebab Tenggorokan Sakit saat Malam Hari", 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tri Sulistiowati

Terbaru