Biar Tidak Mudah Rusak, Ini Cara Menyimpan Buah dan Sayuran yang Benar

Senin, 25 Juli 2022 | 14:19 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
Biar Tidak Mudah Rusak, Ini Cara Menyimpan Buah dan Sayuran yang Benar

ILUSTRASI. Biar Tidak Mudah Rusak, Ini Cara Menyimpan Buah dan Sayuran yang Benar

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Buah dan sayur Anda sering rusak saat disimpan di lemari es atau kulkas? Agar tetap awet, ada cara-cara untuk menyimpan buah dan sayuran yang benar.

Sayuran dan buah mengandung banyak nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh kita. Karenanya, mengonsumsi keduanya setiap hari sangat disarankan untuk kesehatan. 

Aviria Ermamilia, dari Departemen Gizi Kesehatan FK-KMK Universitas Gadjah Mada (UGM), menyampaikan beberapa cara untuk menyimpan sayuran dan buah-buahan yang tepat agar tahan lama dan nutrisinya terjaga. 

Sebelum menyimpan, sebaiknya Anda memilih buah dan sayur yang berkualitas yaitu utuh, tidak ada goresan, dan memiliki kematangan yang pas. 

Baca Juga: Contoh Penerapan Nilai Pancasila dalam Kehidupan Sehari-hari

Cara menyimpan sayur dan buah yang benar

Setelah memilih buah dan sayur yang berkualitas, selanjutnya, sayur dan buah harus disimpan secara tepat dengan memperhatikan beberapa faktor , yakni:

  • Suhu
  • Menjaga kelembapan
  • Sirkulasi udara
  • Menyimpan dalam kulkas dengan suhu rendah yaitu di bawah 3 derajat celcius. 

Avira menjelaskan bahwa faktor tersebut menekan aktivitas enzim perusak atau faktor ang membuat buah dan sayur cepat busuk. 

Namun beberapa buah seperti pisang, tidak cocok disimpan di dalam kulkas. Pisang jika disimpan dalam kulkas justru akan mempercepat proses pencoklatan sehingga tidak baik. 

"Selain itu, pisang juga mempercepat proses pembusukan bahan makanan lain sehingga penyimpanannya sebaiknya dipisah dengan bahan masakan lain karena pisang mempunyai gas etilen,” jelasnya seperti dikutip dari situs UGM.

Kebanyakan masyarakat mengupas kulit buah sebelum dikonsumsi, padahal ada beberapa buah yang justru memiliki kandungan nutrisi yang tinggi pada kulitnya. 

Ada beberapa zat penting dalam kulit buah, salah satunya adalah zat antosianin yang memiliki fungsi sebagai antioksidan dan anti inflamasi. 

Buah-buahan yang mengandung zat ini adalah anggur, apel, pir, stroberi, dan lain-lain. Karenanya, jika mengonsumsi buah tersebut sebaiknya tidak dikupas terlebih dahulu. 

Saat akan dikonsumsi, perhatikan kondisi dari buah agar tidak mengganggu kesehatan. 

"Kalau ada bagian-bagian yang mungkin lebih kotor, saya biasanya membilas dengan air matang untuk yang terakhir kali. Setelah dicuci dengan bersih, barulah kita konsumsi,” jelas Aviria.

Baca Juga: Peristiwa-Peristiwa yang Terjadi Sebelum Proklamasi Indonesia 17 Agustus 1945

Sayur jangan berulang kali dihangatkan

Menghangatkan sayuran yang sudah dimasak sering dilakukan oleh masyarakat Indonesia. 

Menurut Avira hal tersebut diperbolehkan jika memang perlu dipanaskan kembali. Namun memanaskan masakan sayuran cukup satu kali saja karena vitamin bisa hilang saat proses pemanasan tersebut. 

Selain nutrisi yang berkurang, sayuran yang dimasak dengan santan juga sebaiknya tidak dipanaskan berulang. 

Dia menambahkan, santan yang terus menerus dipanaskan akan mengeluarkan minyak yang tidak sehat dibandingkan dengan santan yang masih segar. 

Avira menjelaskan, konsumsi buah dan sayur yang baik mengacu pada Pedoman Gizi Seimbang. 

Dalam Pedoman Isi Piringku, 2/3 dari setengah isi piring adalah sayuran, dan 1/3 dari setengah isi piring adalah buah-buahan setiap makan. 

“Pedoman tersebut menunjukkan harus lebih banyak konsumsi sayuran, dan cukupi buah-buahan. Konsumsi ini berbeda untuk jenis umur. Anak-anak lebih sedikit dari orang dewasa, maksimal 300g,” jelasnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tiyas Septiana

Terbaru