Tips Sehat

Berencana travelling saat pandemi? Begini pesan dari travel blogger

Minggu, 05 Juli 2020 | 16:28 WIB   Reporter: Handoyo
Berencana travelling saat pandemi? Begini pesan dari travel blogger

ILUSTRASI. Pekerja menggunakan alat pelindung diri saat melayani wisatawan di Hotel Puri Santrian, Sanur, Denpasar, Bali. ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/nym/aww.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Beragam keindahan dan budaya Indonesia menjadi daya tarik para wisatawan dan traveller dalam maupun luar negeri. Namun akibat pandemi COVID-19, aktivitas mereka terhenti karena masyarakat disarankan untuk tetap di rumah dan jaga jarak sebagai upaya mencegah penularan virus SARS-CoV-2. Beberapa tempat wisata di daerah juga telah ditutup untuk mencegah terjadinya keramaian atau kerumunan.

Pada masa adaptasi kebiasaan baru untuk masyarakat yang produktif dan aman COVID-19,  beragam sektor kembali dibuka sebagai upaya menumbuhkan kembali aktivitas perekonomian masyarakat dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan.

Baca Juga: UPDATE corona di Jakarta Minggu 5 Juli, positif 12.295, sembuh 7.663, meninggal 658

Salah satu sektor yang dibuka adalah sektor pariwisata yang membuat para traveller kembali memiliki kesempatan untuk dapat berwisata atau travelling ke daerah yang telah direncanakan sejak lama tapi saat ini terhambat karena pandemi COVID-19.

Travel Blogger M. Arif Rahman berpesan kepada para traveller untuk selalu mengutamakan kesehatan jika ingin travelling di tengah pandemi COVID-19.

"Prinsipnya saat ini kalau mau travelling adalah sehat dulu, travelling kemudian. Kita harus tahu kondisi fisik kita seperti apa ketika ingin melakukan travelling. Jika sudah siap travelling, harus patuh dengan protokol kesehatan dengan pakai masker, jaga jarak dan senantiasa cuci tangan," pesan Arif dalam dialog di Media Center Gugus Tugas Nasional, Jakarta (5/7).

Arif menjelaskan bahwa kegiatan bepergian cukup mudah persiapannya, hanya dengan memesan tiket pesawat dan hotel, masyarakat sudah dapat melakukan bepergian. Namun pada masa adaptasi kebiasaan baru, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan, salah satunya destinasi wisata yang dituju berada pada zona aman COVID-19.

Baca Juga: Perkuat daya dukung daerah aliran sungai, KLHK tingkatkan rehabilitasi hutan & lahan

Editor: Handoyo .


Terbaru