kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,60   -2,56   -0.26%
  • EMAS1.135.000 -0,09%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Apa Itu Autoimun? Cek Tanda-Tanda Autoimun dan Penyebabnya


Jumat, 26 Januari 2024 / 14:30 WIB
Apa Itu Autoimun? Cek Tanda-Tanda Autoimun dan Penyebabnya
ILUSTRASI. Apa Itu Autoimun? Cek Tanda-Tanda Autoimun dan Penyebabnya


Reporter: kompas.com | Editor: Adi Wikanto

Apa Itu Autoimun dan Penyebabnya - Jakarta. Apa itu penyakit autoimun? Apa saja tanda-tanda autoimun dan penyebabnya?

Penyakit autoimun pernah terjadi pada penyanyi Cita-Citata. Lalu, apa itu penyakit autoimun dan penyebabnya?

Diberitakan Kompas.com, sistem kekebalan tubuh kita dapat bertindak secara keliru hingga menyebabkan penyakit, yang dinamakan penyakit autoimun. Mengutip Cleveland Clinic, penyakit autoimun ini diketahui dapat terjadi berbagai bagian tubuh dan ada lebih dari 100 jenisnya yang saat ini diketahui.

Contoh penyakit autoimun adalah diabetes tipe 1, klerosis multipel, artritis reumatoid, lupus, penyakit Crohn, dan psoriasis. Artikel ini selanjutnya akan mengulas mengenai penyebab penyakit autoimun.

Baca Juga: Penyebab Munculnya Penyakit Autoimun, Jenis, dan Gejala-Gejala Penyakitnya

Apa penyakit autoimun itu?

Penyakit autoimun adalah kondisi di mana sistem kekebalan tubuh yang secara keliru atau tidak sengaja menyerang tubuh sendiri alih-alih melindunginya dari zat berbahaya. Penyakit autoimun dapat mempengaruhi banyak jenis jaringan dan hampir semua organ di tubuh Anda.

Misalnya, sendi dan otot, saluran pencernaan, sistem endokrin, kulit, sistem saraf, dan lainnya. Penyakit ini dapat menyebabkan berbagai gejala termasuk nyeri, kelelahan (kelelahan), ruam, mual, sakit kepala, pusing, dan banyak lagi.

Penyebab autoimun

Mengutip WebMD, sistem kekebalan tubuh normal menghasilkan protein yang disebut antibodi. Sistem kekebalan tubuh terdiri dari jaringan sel, jaringan, dan organ. Antibodi berfungsi melindungi Anda dari zat berbahaya, seperti bateri, virus, parasit, sel kanker, dan racun.

Namun pada kelainan autoimun, sistem kekebalan tubuh tidak dapat membedakan antara sel berbahaya yang hendak menyerang dan sel yang sehat. Para ilmuwan tdak mengetahui secara jelas penyakit autoimun disebabkan oleh apa.

Namun, para ilmuwan melihat ada beberapa kemungkinan penyebab penyakit autoimun. Berikut sejumlah penyebab penyakit autoimun:

  • Reaksi obat-obatan

Penyebab penyakit autoimun yang pertama adalah efek konsumsi obat-obatan. Beberapa obat dapat menyebabkan perubahan pada tubuh yang membingungkan sistem kekebalan tubu. Bicarakan dengan dokter Anda tentang efek samping statin, antibiotik, dan obat tekanan darah pada khususnya.

  • Genetika

Penyebab penyakit autoimun yang kedua adalah faktor genetika. Beberapa penyakit autoimun diturunkan dalam keluarga, jadi Anda berisiko lebih tinggi menderita penyakit autoimun, jika keluarga Anda memiliki riwayat penyakit ini.

Orang yang memiliki gen tertentu juga lebih mungkin mengalami kelainan autoimun. Meskipun gen memang berperan, tetapi hal tersebut tidak cukup untuk menyebabkan penyakit autoimun dengan sendirinya. Kemungkinan tetap ada pemicunya juga.

  • Infeksi

Penyebab penyakit autoimun yang ketiga adalah infeksi. Mikroorganisme, seperti virus dan bakteri, dapat memicu perubahan yang membuat sistem kekebalan Anda menyerang dirinya sendiri. Hal ini mungkin lebih mungkin terjadi, jika Anda secara genetik rentan terhadap penyakit sistem kekebalan.

Faktor risiko penyebab autoimun

Ada beberapa hal yang diketahui bisa menjadi faktor risiko penyakit autoimun, yaitu meliputi berikut:

  • Merokok
  • Paparan racun, seperti polusi udara atau bahan kimia berbahaya
  • Jenis kelamin perempuan (78 persen penderita penyakit autoimun adalah perempuan)
  • Kegemukan

Jika Anda memiliki faktor risiko penyakit autoimun, coba periksakan diri Anda ke dokter untuk mengecek apakah diri Anda mengidap penyakit ini. Diagnosis penyakit autoimun mungkin memerlukan waktu dan beberapa jenis tes untuk memastikannya.

Tanda-tanda autoimun

Tanda-tanda penyakit autoimun mirip dengan penyakit lain, sehingga memerlukan waktu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun untuk mendapatkan diagnosis yang tepat. Pemeriksaannya bisa meliputi tes darah dan pencitraan.

Diberitakan Kompas.com, tanda-tanda spesifik penyakit autoimun bergantung pada jenisnya. Berikut tanda-tanda penyakit autoimun sesuai jenisnya:

Tanda-tanda penyakit autoimun pada sendi dan otot, meliputi:

  • Nyeri dan nyeri otot
  • Nyeri sendi, kaku dan bengkak
  • Kelemahan otot
  • Peradangan

Tanda-tanda penyakit autoimun pada saluran pencernaan, meliputi:

  • Kembung
  • Sembelit
  • Sakit perut
  • Refluks asam
  • Mual
  • Sensitivitas makanan
  • Darah atau lendir pada tinja (kotoran)

Tanda-tanda penyakit autoimun pada kulit, meliputi:

  • Ruam
  • Gatal
  • Mata kering
  • Mulut kering
  • Peradangan
  • Rambut rontok
  • Kulit kering

Tanda-tanda penyakit autoimun pada sistem saraf, meliputi:

  • Pusing
  • Sakit kepala
  • Kecemasan dan depresi
  • Kebingungan dan kesulitan berpikir
  • Penglihatan kabur
  • Insomnia
  • Masalah memori
  • Migrain
  • Sakit kepala ringan
  • Mati rasa dan kesemutan

Tanda-tanda penyakit autoimun pada penyakit lainnya, seperti:

  • Kelelahan
  • Nyeri
  • Demam
  • Nyeri dada
  • Kelenjar bengkak
  • Pertambahan atau penurunan berat badan
  • Detak jantung cepat atau tidak teratur
  • Sesak napas
  • Sensitivitas suhu

Itulah penjelasan apa itu autoimun dan penyebabnya. Mari jalankan hidup sehat untuk meminimalkan risiko penyakit autoimun.


 

Selanjutnya: Pabrik Semen Gresik di Rembang sebagai Objek Vital Nasional Bidang Industri

Menarik Dibaca: Cek Aturan Ganjil Genap Jakarta Sore-Malam Ini, Hindari Denda

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×