Tips Sehat

Anda suka makan gorengan? Ini bahaya makan gorengan berlebihan untuk kesehatan

Jumat, 19 Maret 2021 | 17:40 WIB Sumber: Kompas.com
Anda suka makan gorengan? Ini bahaya makan gorengan berlebihan untuk kesehatan

ILUSTRASI. Ilustrasi. Gorengan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Gorengan, salah satu makanan yang digemari masyarakat tanah air. Ini bahaya makanan gorengan berlebihan untuk kesehatan.  
 
Mengonsumsi makanan yang digoreng, termasuk ikan, kentang goreng, potongan ayam, tempe, tahu, dan bakwan bahkan bisa jadi adalah kegemaran bagi sebagian orang. 

Baca Juga: Ini makanan dan minuman yang efektif menurunkan kolesterol

Gorengan atau makanan yang digoreng biasanya memiliki tekstur yang renyah dan rasa yang gurih, sehingga sering kali menimbulkan "efek candu". 

Akan tetapi, perlu diketahui bahwa ada beragam risiko kesehatan yang mengintai jika gorengan terlalu sering disantap. Apa saja bahayanya? 

1. Makanan yang digoreng tinggi kalori 

Dibandingkan dengan metode memasak lainnya, menggoreng menambah banyak kalori. Pasalnya, makanan yang digoreng biasanya dilapisi dengan adonan atau tepung sebelum digoreng. 

Selain itu, saat makanan digoreng dengan minyak, mereka kehilangan air dan menyerap lemak, yang selanjutnya meningkatkan kandungan kalorinya.  

Melansir Health Line, secara umum, makanan yang digoreng secara signifikan lebih tinggi lemak dan kalori daripada makanan yang tidak digoreng. 

Misalnya, satu kentang panggang berukuran kecil (100 gram) dapat mengandung 93 kalori dan 0 gram lemak, sedangkan kentang goreng dalam jumlah yang sama (100 gram) mengandung 319 kalori dan 17 gram lemak. 

Contoh lainnya, 100 gram filet cod panggang mengandung 105 kalori dan 1 gram lemak, sedangkan ikan goreng dalam jumlah yang sama mengandung 232 kalori dan 12 gram lemak. 

Seperti yang Anda lihat, asupan kalori dapat bertambah dengan cepat saat makan gorengan. 

2. Makanan gorengan biasanya tinggi lemak trans 

Lemak trans terbentuk ketika lemak tak jenuh menjalani proses yang disebut hidrogenasi. 

Produsen makanan sering menghidrogenasi lemak menggunakan tekanan tinggi dan gas hidrogen untuk meningkatkan umur simpan dan stabilitasnya. 

Tetapi, hidrogenasi juga dapat terjadi saat minyak dipanaskan hingga suhu yang sangat tinggi selama memasak. 

Prosesnya mengubah struktur kimiawi lemak, membuatnya sulit bagi tubuh Anda untuk rusak, yang pada akhirnya dapat menyebabkan efek kesehatan yang negatif. 
Faktanya, lemak trans dikaitkan dengan peningkatan risiko banyak penyakit, termasuk penyakit jantung, kanker, diabetes, dan obesitas. 

Karena makanan yang digoreng dimasak dengan minyak pada suhu yang sangat tinggi, kemungkinan besar makanan tersebut mengandung lemak trans. 

Terlebih lagi, makanan yang digoreng sering kali dimasak dengan minyak sayur yang telah diproses, yang mungkin mengandung lemak trans sebelum dipanaskan. 
Sebuah studi AS tentang minyak kedelai dan minyak kanola menemukan bahwa 0,6–4,2 persen dari kandungan asam lemaknya adalah lemak trans. 

Saat minyak ini dipanaskan hingga suhu tinggi, seperti saat menggoreng, kandungan lemak transnya bisa meningkat. 

Faktanya, satu penelitian menemukan setiap kali minyak digunakan kembali untuk menggoreng, kandungan lemak transnya meningkat. 

Namun, penting untuk membedakan antara lemak trans buatan dan lemak trans yang terdapat secara alami dalam makanan seperti daging dan produk susu. 

Lemak trans alami belum terbukti memiliki efek negatif yang sama pada kesehatan seperti yang ditemukan pada gorengan dan makanan olahan. 

3. Makan gorengan dapat meningkatkan risiko terkena penyakit berbahaya 

Beberapa penelitian pada orang dewasa menemukan hubungan antara makan gorengan dan risiko penyakit kronis. 

Secara umum, makan lebih banyak makanan yang digoreng dikaitkan dengan risiko lebih besar terkena diabetes tipe 2, penyakit jantung, dan obesitas. Berikut penjelasannya: 

a. Penyakit jantung 

Makan gorengan dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, kolesterol baik (HDL) yang rendah dan obesitas, di mana semuanya merupakan faktor risiko penyakit jantung. 

Faktanya, dua penelitian observasional besar menemukan bahwa semakin sering orang makan gorengan, semakin besar risiko terkena penyakit jantung. 

Sebuah studi menemukan bahwa wanita yang makan satu atau lebih porsi ikan goreng per minggu memiliki risiko gagal jantung 48%lebih tinggi, dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi 1-3 porsi per bulan. Studi ini diterbitkan dalam jurnal Circulation: Heart Failure. 

Di sisi lain, peningkatan asupan ikan panggang atau panggang dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah. 

Studi observasi lain menemukan bahwa diet tinggi makanan yang digoreng dikaitkan dengan risiko serangan jantung yang lebih tinggi secara signifikan.. 
Sementara itu, mereka yang mengonsumsi makanan tinggi buah dan sayuran memiliki risiko yang jauh lebih rendah. 

b. Diabetes 

Beberapa penelitian menemukan bahwa makan gorengan membuat Anda berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2. 

Sebuah studi menemukan bahwa orang yang makan makanan cepat saji lebih dari dua kali per minggu dua kali lebih mungkin untuk mengembangkan resistensi insulin, dibandingkan dengan mereka yang makan kurang dari sekali seminggu. 
Lebih lanjut, dua studi observasi besar American Journal of Clinical Nutrition menemukan hubungan yang kuat antara seberapa sering partisipan makan gorengan dan risiko diabetes tipe 2. 

Mereka yang mengonsumsi 4-6 porsi gorengan per minggu 39% lebih mungkin mengembangkan diabetes tipe 2, dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi kurang dari satu porsi per minggu. 

Demikian pula, mereka yang makan gorengan tujuh kali atau lebih per minggu memiliki kemungkinan 55% lebih tinggi untuk mengembangkan diabetes tipe 2, dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi kurang dari satu porsi per minggu. 

c. Kegemukan 

Makanan yang digoreng mengandung lebih banyak kalori daripada makanan yang tidak digoreng, jadi makan banyak dapat secara signifikan meningkatkan asupan kalori Anda. 

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa lemak trans dalam makanan yang digoreng dapat memainkan peran penting dalam penambahan berat badan, karena dapat memengaruhi hormon yang mengatur nafsu makan dan penyimpanan lemak. 

Jadi, masalahnya bukan hanya pada jumlah lemaknya, tapi mungkin pada jenis lemaknya juga. 

Faktanya, sebuah studi observasional yang meninjau pola makan 41.518 wanita selama delapan tahun menemukan bahwa peningkatan asupan lemak trans sebesar 1 % menghasilkan kenaikan berat badan 1,2 pound (0,54 kg) pada wanita dengan berat badan normal. 

Di antara wanita yang kelebihan berat badan, peningkatan 1 persen dalam asupan lemak trans menghasilkan penambahan berat badan sebesar 2,3 pon (1,04 kg) selama penelitian. 

Sementara itu, peningkatan asupan lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda tidak terkait dengan penambahan berat badan. 

Terlepas dari apakah itu karena makanan yang digoreng tinggi kalori atau lemak trans, beberapa penelitian observasi menunjukkan hubungan positif antara asupannya dan obesitas. 

4. Gorengan mungkin mengandung akrilamida berbahaya 

Akrilamida adalah zat beracun yang dapat terbentuk dalam makanan selama memasak dengan suhu tinggi, seperti menggoreng, memanggang, atau memanggang. 
Melansir Medical News Today, akrilamida dibentuk oleh reaksi kimia antara gula dan asam amino yang disebut asparagine. 

Makanan bertepung seperti produk kentang goreng dan makanan yang dipanggang biasanya memiliki konsentrasi akrilamida yang lebih tinggi. Penelitian pada hewan menemukan bahwa itu menimbulkan risiko beberapa jenis kanker. 

Namun, sebagian besar penelitian ini menggunakan dosis akrilamida yang sangat tinggi, berkisar antara 1.000–100.000 kali lipat jumlah rata-rata yang terpapar pada manusia melalui makanan. 

Sementara beberapa penelitian pada manusia telah menyelidiki asupan akrilamida, buktinya beragam. 

Sebuah penelitian yang dimuat dalam International Journal of Cancer, menemukan bahwa zat acrylamide berisiko menimbulkan penyakit kanker ginjal, kanker endometrium, dan kanker ovarium. 

Studi lain menunjukkan bahwa akrilamida makanan pada manusia tidak terkait dengan risiko semua jenis kanker umum.(Irawan Sapto Adhi) 

Baca Juga: Menderita kolesterol? Ini jamur yang efektif menurunkan kolesterol tinggi

Selanjutnya: Sederet manfaat air kelapa untuk kesehatan: meredakan asam lambung sampai dehidrasi

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "4 Bahaya Makan Gorengan Berlebihan untuk Kesehatan", 

Editor: Tri Sulistiowati
Terbaru