kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45934,00   6,36   0.69%
  • EMAS1.320.000 -0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

7 Penyebab Alergi yang Jarang Diketahui


Rabu, 03 Mei 2023 / 10:55 WIB
7 Penyebab Alergi yang Jarang Diketahui
ILUSTRASI. Alergi


Reporter: kompas.com | Editor: Tri Sulistiowati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Alergi biasanya disebabkan oleh bulu binatang, makanan, dan jamur. Namun, ada sejumlah alergi yang muncul disebabkan hal-hal yang tidak umum. 

Dalam kasus yang jarang terjadi, kulit beberapa orang mungkin sangat sensitif terhadap cuaca dingin atau keringat mereka sendiri.

Baca Juga: Memiliki Sifat Antiinflamasi, 4 Manfaat Kunyit Putih yang Belum Banyak Diketahui

Meskipun ini bukan alergi yang kerap terjadi, tetapi orang-orang dengan hipersensitivitas dapat mengalami ruam kulit ketika terpapar unsur-unsur ini.

Nah, seperti yang dilansir dari laman Lifestyle Asia, berikut adalah sejumlah daftar alergen yang tak umum dan jarang diketahui orang-orang

1. Kopi

Alergi terhadap kopi memang sangat jarang terjadi. Alergen utama kemungkinannya adalah protein tertentu dalam biji kopi.

Dalam sebuah studi tahun 2012, misalnya, para peneliti mengidentifikasi protein spesifik dalam debu biji kopi mentah (hijau, pra-panggang) yang menyebabkan reaksi alergi di antara beberapa petani kopi.

Protein ini kemungkinan stabil terhadap panas dan mungkin ada dalam kopi yang kita minum.

Tetapi, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami alergen kopi. Orang mungkin salah mengira intoleransi kafein sebagai alergi kopi.

Seperti intoleransi makanan lainnya, intoleransi kafein lebih umum terjadi dan tidak melibatkan respons kekebalan tubuh.

Sebaliknya, orang biasanya akan mengalami sakit perut dan gejala gastrointestinal lainnya ketika mengonsumsi kafein dalam jumlah tinggi dari berbagai sumber, baik dari kopi, teh, atau soft drink.

Alergi kopi akan memicu reaksi yang hampir seketika seperti mata gatal, hidung tersumbat, atau mata merah muda.

2. Daging merah

Alergi daging merah juga dikenal sebagai alpha-gal syndrome (AGS).

Alpha-gal adalah sejenis gula yang ditemukan pada sebagian besar mamalia, meskipun tidak pada manusia.

Orang dengan alergi yang tidak umum ini dapat memiliki reaksi yang berpotensi mengancam jiwa setelah mengonsumsi daging hewan merah, termasuk daging babi, sapi, domba, dan daging rusa.

Susu sapi dan gelatin (lapisan umum untuk beberapa obat oral) juga dapat memicu reaksi.

Alergi ini dapat berkembang pada setiap titik kehidupan seseorang, biasanya setelah gigitan kutu.

Di Amerika Serikat (AS), kutu bintang tunggal mungkin yang terutama bertanggung jawab, karena sebagian besar kasus alergi dilaporkan di wilayah Selatan, Timur, dan Tengah, yang merupakan habitat alami kutu.

Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami mengapa gigitan kutu dapat memicu alergi daging merah.

Biasanya, gejala reaksi alergi muncul 2-6 jam setelah mengonsumsi alpha-gal. Kasusnya bisa ringan hingga parah.

Jika memiliki alergi ini, kita mungkin tidak selalu bereaksi setiap kali mengonsumsi produk dengan alpha-gal.

Tetapi, dalam kasus yang parah, itu dapat menyebabkan anafilaksis atau syok akibat alergi yang berat.

Jika kita memiliki alergi yang tidak umum ini, pertimbangkan untuk mengonsumsi sumber protein lain yang tidak mengandung alpha-gal, termasuk unggas dan ikan.

3. Wine

Penelitian menunjukkan bahwa minum wine dalam jumlah sedang — hingga satu gelas sehari — mungkin memiliki beberapa manfaat kesehatan seperti menurunkan risiko penyakit jantung serta mengurangi stres dan kecemasan.

Namun, beberapa orang bisa alergi terhadap wine dan jenis anggur lainnya.

Mata gatal, hidung tersumbat atau berair, ruam merah, dan gatal adalah beberapa gejala alergi wine yang umum.

Orang dengan kondisi alergi seperti asma atau demam mungkin lebih mungkin mengalami alergi terhadap wine.

Tidak jelas apa yang memicu reaksi alergi terhadap wine. Beberapa orang mungkin alergi terhadap protein dalam anggur.

Beberapa orang mungkin bereaksi terhadap ragi atau bahan lain yang digunakan untuk memproses dan membersihkan wine.

Protein dari serangga yang dapat mencemari anggur juga dapat memicu reaksi.

Tidak seperti alergi pada umumnya, intoleransi terhadap suatu zat tidak melibatkan respons kekebalan tubuh.

Seseorang dengan intoleransi alkohol dapat mengalami kemerahan pada wajah sekitar 30 menit setelah mengonsumsi wine atau minuman beralkohol lainnya.

Hal ini umum terjadi pada beberapa orang Asia yang secara genetik mungkin memiliki lebih sedikit protein yang memecah alkohol dalam tubuh (aldehyde dehydrogenase).

Jika kita alergi terhadap bahan-bahan lain dalam wine tetapi dapat mentolerir alkohol, maka kemungkinan besar kita dapat minum bir atau minuman beralkohol lain.

4. Air

Air sangat penting bagi kesehatan. Sekitar 60 persen tubuh kita terdiri dari air, yang membantu mengeluarkan racun dan mengatur suhu tubuh.

Mungkin cukup mengejutkan untuk mengetahui bahwa orang dapat mengalami gatal-gatal dan ruam setelah menyentuh air.

Alergi air yang tidak umum ini dikenal sebagai urtikaria aquagenik. Sampai saat ini para ilmuwan tidak tahu apa yang menyebabkan urtikaria akagenik.

Beberapa kasus yang dilaporkan menunjukkan riwayat keluarga yang potensial untuk alergi.

Tetapi, para ahli belum mengidentifikasi gen spesifik yang terkait dengan kondisi ini.

Semua jenis air dapat memicu alergi ini, termasuk air suling (murni), air hujan, air hujan, air garam, air keran, keringat, dan air mata.

Berdasarkan kasus yang dilaporkan, reaksi hanya terjadi ketika ada kontak langsung dengan kulit dan hanya sekitar 50 kasus urtikaria akagenik yang telah dilaporkan dalam literatur medis.

Reaksi kulit biasanya dimulai dalam waktu 30 menit setelah kontak dengan air dan dapat bertahan hingga dua jam.

Hal ini paling sering memengaruhi lengan atas, dada, dan punggung. Dalam kasus yang jarang terjadi, mengi dan sesak napas juga dapat muncul.

Karena air sangat penting bagi tubuh kita, tidak realistis untuk menghindarinya sepenuhnya.

Sebagai gantinya, penyedia layanan kesehatan dapat meresepkan antihistamin, krim topikal, dan perawatan lain untuk menenangkan iritasi kulit serta gatal-gatal.

Apabila kita memiliki alergi air, cobalah kurangi waktu terkena air seperti saat mandi atau berenang.

5. Sinar matahari

Sinar matahari dan sumber sinar ultraviolet (UV) lainnya dapat menyebabkan respons imun hipersensitif yang memperburuk beberapa kondisi kulit.

Kondisi fotosensitif ini dikenal sebagai fotodermatosis. Gejalanya akan bervariasi berdasarkan jenis kondisinya, tetapi biasanya termasuk kemerahan, lecet, dan dalam beberapa kasus gatal-gatal pada kulit.

Beberapa contoh fotodermatosis meliputi:

  • Erupsi cahaya polimorfik (PMLE) Ini adalah jenis fotodermatosis yang paling umum dan telah dikaitkan dengan beberapa mutasi gen. PMLE terjadi pada sekitar 10-20 persen populasi dari AS, Eropa Tengah, dan Skandinavia.
  • Solar urticaria Seseorang dengan kondisi ini mengalami ruam kulit berulang setelah beberapa menit terpapar sinar matahari. Biasanya dimulai pada awal masa dewasa, meskipun tidak jelas mengapa beberapa orang dapat mengembangkannya.
  • Dermatitis fotoalergi Ini adalah ruam seperti eksim yang sangat langka yang menghasilkan kemerahan dan bersisik. Bahan kimia peka cahaya yang ditemukan dalam tabir surya dapat bereaksi dengan sinar matahari dan memicu gejala.

Untuk mengatasi alergi, lindungi kulit dari sinar matahari dengan mengenakan tabir surya dan pakaian lengan panjang yang cukup menutupi kulit yang terpapar.

Jika kita memiliki dermatitis fotoalergi, hindari penggunaan tabir surya kimia yang mungkin sensitif terhadap kulit kita.

6. Keringat

Kita bisa berkeringat karena hari yang panas, saat berolahraga, atau bahkan saat sedang stres.

Ternyata, beberapa orang bisa mengalami alergi terhadap keringat yang mungkin jarang terdengar.

Beberapa orang biasanya mengembangkan benjolan yang terangkat (weals) ketika berkeringat dan kondisi ini disebut urtikaria kolinergik.

Jika kita memiliki dermatitis atopik (AD), sejenis eksim atau penyakit kulit inflamasi kronis, kita mungkin mengalami ruam gatal yang memburuk saat berkeringat.

Penyebab alergi keringat tidak sepenuhnya jelas. Tetapi, berkeringat membantu tubuh melepaskan air, natrium, dan racun seperti debu. Hal ini juga mengubah pH kulit dan membuatnya kurang asam.

Faktor-faktor ini dapat memicu reaksi alergi pada beberapa orang, terutama jika mereka memiliki kerusakan kulit atau ruam dari AD.

Orang dengan AD atau urtikaria kolinergik mungkin juga terlalu sensitif terhadap keringat mereka sendiri. Faktor lain bisa jadi perbedaan dalam mikrobioma kulit seperti bakteri, jamur, dan mikroorganisme lain yang secara alami hidup di kulit.

Para ahli telah mengidentifikasi kemungkinan alergen keringat yakni protein yang diproduksi oleh ragi kulit yang umum (Malassezia globosa) ketika tubuh berkeringat.

Namun, kemungkinan ada alergen keringat lain yang belum ditemukan oleh para ahli. Tidak realistis memang untuk menghindari keringat sepenuhnya.

Namun, mengurangi waktu untuk berkeringat dapat membantu, terutama jika kita memiliki alergi keringat terkait AD.

Cobalah juga untuk mandi sesaat setelah berolahraga atau bicarakan dengan dokter tentang perawatan dan cara untuk mengelola gejalanya.

7. Suhu dingin

Meskipun sangat jarang, tapi beberapa orang bisa saja alergi terhadap suhu dingin.

Dikenal sebagai urtikaria dingin, gejala yang umumnya ditemui adalah gatal-gatal, kemerahan, dan benjolan atau bengkak pada kulit.

Gejala seperti biduran juga dapat berkembang pada area jaringan lunak seperti lidah atau tenggorokan, yang biasanya dimulai dalam waktu satu hingga lima menit setelah terpapar flu dan dapat hilang dalam waktu satu jam atau lebih.

Dalam kasus yang parah, hal ini dapat berpotensi mengancam jiwa ketika terjadi anafilaksis. Sekitar lima dari 10.000 orang dapat memiliki alergi ini.

Orang-orang dari segala usia dapat mengalaminya, tetapi biasanya dimulai antara usia 10-40 tahun.

Untuk penyebab pastinya masih tidak diketahui, tetapi beberapa orang mungkin secara genetik cenderung mengalaminya.

Pemicu alergi terhadap kondisi yang tidak umum ini bisa disebabkan karena mandi air dingin atau berenang, cuaca musim dingin, AC, angin dingin, dan mengonsumsi makanan maupun minuman dingin.

Secara umum, cobalah untuk membatasi paparan dingin jika kita memiliki alergi ini.

Selama bulan-bulan musim dingin, hindari paparan dingin di luar ruangan dengan tetap berada di dalam ruangan (bila memungkinkan) dan kenakan pakaian yang cukup berlapis untuk menghangatkan kulit.

Selain itu, berhati-hatilah saat memasuki tempat-tempat dalam ruangan dengan suhu yang lebih dingin dan hindari mengonsumsi minuman dingin es serta dessert.

Baca Juga: Selain Daun Jambu Biji,Ini Bahan Alami yang Efektif Mengobati Ambeien

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "7 Pemicu Alergi yang Jarang Kita Sadari", 


 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Terpopuler
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×