kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.195
  • IDX 7.294   -26,58   -0,36%
  • KOMPAS100 1.142   -7,10   -0,62%
  • LQ45 920   -3,25   -0,35%
  • ISSI 218   -1,41   -0,64%
  • IDX30 460   -1,72   -0,37%
  • IDXHIDIV20 554   -0,98   -0,18%
  • IDX80 128   -0,53   -0,41%
  • IDXV30 130   0,41   0,32%
  • IDXQ30 155   -0,33   -0,21%

6 Jenis Alat Kontrasepsi, Masa Pemakaian, dan Tips Memilih Alat Kontrasepsi


Minggu, 12 Maret 2023 / 08:45 WIB
6 Jenis Alat Kontrasepsi, Masa Pemakaian, dan Tips Memilih Alat Kontrasepsi


Penulis: Tiyas Septiana

KONTAN.CO.ID - Tidak semua alat kontrasepsi cocok digunakan semua orang. Agar alat kontrasepsi yang akan Anda pakai sesuai kebutuhan, Anda perlu tahu jenis dan masa pemakaiannya.

Program Keluarga Berencana (KB) sudah lama dicanangkan oleh pemerintah. Hal ini dilakukan agar ibu dapat pulih pasca melahirkan dan anak tumbuh dengan baik. 

Untuk menyukseskan program tersebut, pasangan yang sudah menikah perlu merencanakan kehamilan dengan baik. Agar rencana tersebut berjalan dengan baik, perlu alat kontrasepsi yang benar. 

Mungkin Anda belum sepenuhnya memahami tentang jenis-jenis alat kontrasepsi dan pemilihannya. Simak informasi tentang alat kontrasepsi di bawah ini, dihimpun dari Healthline

Baca Juga: Foto dan Data KTP Anda Salah? Ini Syarat dan Cara Mengganti Data KTP yang Salah

Jenis-jenis alat kontrasepsi

  • Suntik KB

Alat kontrasepsi ini memiliki efektivitas sebesar 94 persen. Hal ini dipengaruhi oleh jadwal pemberian suntikan. Jika selalu tepat waktu efektivitas suntik KB mencapai 99 persen. 

Anda perlu mendapatkan suntikan KB di bidan atau tenaga medis lainnya setiap tiga bulan sekali. 

  • Kondom

Alat ini paling mudah didapat dibanding beberapa alat kontrasepsi lainnya. Ada dua macam kondom yang bisa digunakan: Kondom internal dan eksternal. 

Kondom internal dimasukkan ke dalam vagina sebelum melakukan hubungan intim. Sedangkan kondom eksternal dipakaikan di penis sebelum berhubungan intim. 

Efektivitas kondom tergantung dengan jenisnya. Untuk internal mencapai 95% jika digunakan dengan benar. Untuk rata-ratanya sebesar 79 persen. 

Sedangkan kondom eksternal memiliki angka efektivitas lebih besar antara 85%-98%. 

  • IUD

IUD atau Intrauterine Device merupakan alat kontrasepsi yang ditanamkan di dalam rahim. IUD, juga bisa disebut sebagai KB spiral, bisa berbentuk T atau spiral. 

Pemasangan IUD perlu bantuan dokter atau tenaga medis. Alat kontrasepsi ini bisa bertahan antara 3-10 tahun tergantung jenisnya. 

Alat ini memiliki angka efektif yang paling tinggi hingga mencapai 99,9%. 

Baca Juga: 6 Gejala Leptospirosis, Waspada Banyak Kasus yang Bermnunculan

  • Implan atau susuk

Jenis kontrasepsi ini hampir sama dengan IUD dimana alat akan ditanam ke dalam tubuh. Masa pakai susuk bisa mencapai 3 tahun dan pemasangannya dilakukan oleh dokter atau tenaga medis. 

  • Pil KB

Jenis alat kontrasepsi ini paling sering dipakai oleh masyarakat. Anda perlu meminumnya setiap hari untuk mencegah kehamilan. 

Efektivitas pil KB mencapai 99% jika digunakan secara teratur. Lupa atau telat meminumnya bisa mengurangi efektivitas pil KB.

  • Sterilisasi

Sterilisasi menjadi cara yang paling baik untuk menunda kehamilan. Tubektomi merupakan sterilisasi yang dilakukan oleh wanita. Tuba falopi akan ditutup atau dipotong sehingga sel telur tidak bisa dibuahi oleh sperma.

Sedangkan vasektomi merupakan prosedur sterilisasi untuk pria. Metode ini akan menutup saluran sperma pada pria melalui prosedur operasi.

Namun metode ini perlu persiapan dan niat yang kuat karena bersifat permanen.

Tips memilih alat kontrasepsi

Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) membagikan tips cara memilih alat kontrasepsi yang tepat.

Melansir laman Siap Nikah, laman milik BKKBN, mengingat beberapa alat kontrasepsi bisa mempengaruhi hormon wanita, sebaiknya Anda berdiskusi dengan pasangan untuk memilih alat yang tepat. 

Baca Juga: Disebabkan Kencing Tikus, Simak Gejala dan Cara Mencegah Leptospirosis

Pertimbangkan tujuan serta waktu penundaan kehamilan yang akan diambil. Ada baiknya menggunakan pil KB atau kondom jika Anda merupakan pengantin baru yang ingin menunda kehamilan.  Pil KB bisa mengembalikan kesuburan jika sudah tidak dikonsumsi. 

Usia juga bisa menjadi pertimbangan pemilihan alat kontrasepsi. Jika Anda berusia 20-35 tahun, KB spiral atau IUD bisa menjadi pilihan. 

Jenis alat kontrasepsi ini tidak mempengaruhi produksi ASI dan bisa menunda kehamilan cukup lama. 

Jika Ana berusia di atas 35 tahun, metode sterilisasi (tubektomi atau vasektomi) bisa menjadi pilihan. Jangan lupa konsultasikan pada bidan atau dokter Anda sebelum memilih alat kontrasepsi. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Pre-IPO : Explained Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM)

[X]
×