3 Rempah-Rempah yang Efektif Menurunkan Gula Darah, Penderita Diabetes Bisa Coba

Jumat, 09 September 2022 | 12:58 WIB   Reporter: SS. Kurniawan
3 Rempah-Rempah yang Efektif Menurunkan Gula Darah, Penderita Diabetes Bisa Coba

ILUSTRASI. Beberapa rempah-rempah terbukti efektif menurunkan gula darah mengacu penelitian, penderita diabetes bisa coba.


KONTAN.CO.ID - Penderita diabetes bisa coba, sejumlah rempah-rempah terbukti efektif menurunkan gula darah mengacu penelitian. Bukan rahasia lagi, rempah-rempah memiliki banyak manfaat untuk kesehatan. 

Ambil contoh, kayu manis. Rempah-rempah yang biasa ditambahkan ke hidangan manis dan gurih di seluruh dunia ini juga memberikan banyak manfaat kesehatan, termasuk kemampuan untuk menurunkan gula darah dan membantu mengelola diabetes. 

Sekilas tentang fakta nutrisi kayu manis mungkin tidak membuat Anda percaya bahwa itu adalah makanan super. Meskipun tidak mengandung banyak vitamin atau mineral, kayu manis mengandung sejumlah besar antioksidan. 

Nah, berikut ini tiga rempah-rempah yang terbukti efektif menurunkan gula darah penderita diabetes berdasarkan penelitian:

Biji ketumbar

Biji ketumbar adalah rempah yang biasa dipakai untuk bumbu masakan Asia. Bumbu dapur ini juga efektif menurunkan gula darah penderita diabetes. 

Mengutip Organic Facts, bau biji ketumbar berasal dari antioksidan dan minyak atsirinya, yang meliputi asam linoleat, asam oleat, linalool, alpha-pinene, dan terpene. 

Biji ketumbar adalah rempah kaya nutrisi yang mengandung serat, antioksidan, vitamin B, vitamin C, kalium, tembaga, magnesium, mangan, seng, zat besi, dan kalsium. 

Baca Juga: Untuk Penderita Diabetes, Ini 5 Camilan Sehat yang Efektif Menjaga Gula Darah

Melansir Healthline, gula darah tinggi merupakan faktor risiko diabetes tipe 2. Manfaat biji ketumbar baik dalam bentuk ekstrak dan minyak semuanya bisa membantu menurunkan gula darah.  

Faktanya, orang yang memiliki gula darah rendah atau sedang mengonsumsi obat diabetes berhati-hati dengan ketumbar karena sangat efektif dalam menurunkan gula darah.  

Penelitian pada hewan menunjukkan, biji ketumbar mengurangi gula darah dengan meningkatkan aktivitas enzim yang membantu menghilangkan gula dari darah.  

Sebuah studi pada tikus dengan obesitas dan gula darah tinggi menemukan bahwa dosis tunggal (9,1 mg per pon berat badan atau 20 mg per kg) ekstrak biji ketumbar menurunkan gula darah sebesar 4 mmol/L dalam 6 jam.  

Manfaat biji ketumbar itu mirip dengan efek obat gula darah (glibenclamide). Sebuah studi serupa menemukan, dosis yang sama dari ekstrak biji ketumbar menurunkan gula darah.  

Selain itu, meningkatkan pelepasan insulin pada tikus penderita diabetes dibandingkan dengan hewan kontrol. 

Baca Juga: 10 Makanan Ini Efektif Menurunkan Gula Darah Penderita Diabetes, Mau Coba

Sementara sebuah penelitian yang terbit di The British Journal of Nutrition menunjukkan, ekstrak biji ketumbar bersifat anti-hiperglikemik, pelepasan insulin, serta gerakan seperti insulin yang bisa membantu menjaga kadar glukosa dalam darah tetap stabil.  

Beberapa penelitian berbasis hewan menemukan, biji ketumbar memiliki efek penurunan gula darah pada tubuh manusia. Biji ketumbar bisa membantu mengelola diabetes secara alami dengan merangsang sekresi insulin. 

Kayu Manis

Faktanya, mengutip Healthline, satu kelompok ilmuwan membandingkan kandungan antioksidan dari 26 bumbu dan rempah yang berbeda. Mereka menyimpulkan, kayu manis memiliki jumlah antioksidan tertinggi kedua setelah cengkeh. 

Antioksidan penting lantaran membantu tubuh mengurangi stres oksidatif, sejenis kerusakan sel, yang disebabkan oleh radikal bebas. 

Satu studi menunjukkan, mengonsumsi 500 mg ekstrak kayu manis setiap hari selama 12 minggu menurunkan penanda stres oksidatif sebesar 14% pada orang dewasa dengan pradiabetes. 

Ini penting, karena stres oksidatif telah terlibat dalam perkembangan hampir setiap penyakit kronis, termasuk diabetes tipe 2. 

Pada penderita diabetes, pankreas tidak bisa memproduksi cukup insulin atau sel tidak merespon insulin dengan baik, yang menyebabkan kadar gula darah tinggi. 

Baca Juga: Mencegah Gula Darah Tinggi, Penderita Diabetes Cukup Ubah 3 Kebiasaan Berikut

Nah, kayu manis dapat membantu menurunkan gula darah dan melawan diabetes dengan meniru efek insulin serta meningkatkan transportasi glukosa ke dalam sel. 

Ini juga dapat membantu menurunkan gula darah dengan meningkatkan sensitivitas insulin, membuat insulin lebih efisien dalam memindahkan glukosa ke dalam sel. 

Satu penelitian terhadap tujuh pria menunjukkan, mengonsumsi kayu manis meningkatkan sensitivitas insulin segera setelah dikonsumsi, dengan efek yang bertahan setidaknya 12 jam. 

Lalu, penelitian atas 543 orang dengan diabetes tipe 2 menemukan, mengonsumsi kayu manis dikaitkan dengan penurunan gula darah rata-rata lebih dari 24 mg/dL. 

Satu studi lain menemukan, mengonsumsi 1,2 sendok teh (6 gram) kayu manis dengan satu porsi puding beras menyebabkan pengosongan perut lebih lambat dan menurunkan peningkatan gula darah dibanding makan puding beras tanpa itu. 

Studi lain menunjukkan, kayu manis bisa menurunkan gula darah setelah makan dengan memblokir enzim pencernaan yang memecah karbohidrat di usus kecil. 

Baca Juga: 5 Sayur Ini Terbukti Menurunkan Gula Darah, Cocok bagi Penderita Diabetes

Kunyit

Seperti dikutip NDTV, Kunyit memiliki sifat anti-inflamasi dan anti-bakteri yang bisa meningkatkan kekebalan tubuh serta baik untuk kesehatan kulit.  

Para peneliti menyelidiki peran kunyit dalam mengelola diabetes. Hasilnya, kunyit bisa mengelola kadar gula darah.  

Penelitian yang terbit di jurnal Evidance based Complementaru and Alternative Medicine mengungkapkan, senyawa aktif dalam kunyit yang disebut kurkumin bisa menurunkan kadar glukosa dalam darah.  

Tidak hanya itu, kurkumin juga bermanfaat untuk mengurangi risiko komplikasi terkait diabetes. Untuk mendapatkan manfaatnya, Anda bisa mengonsumsi kunyit yang dicampur dengan susu. 

Itulah rempah-rempah yang terbukti efektif menurunkan gula darah penderita diabetes berdasarkan penelitian.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: S.S. Kurniawan

Terbaru