3 Faktor yang Bikin Transmisi Omicron Sangat Efisien, Mengacu WHO

Senin, 10 Januari 2022 | 23:00 WIB   Reporter: SS. Kurniawan
3 Faktor yang Bikin Transmisi Omicron Sangat Efisien, Mengacu WHO

KONTAN.CO.ID - JENEWA. Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO mengungkapkan, ada tiga faktor yang membuat transmisi varian Omicron sangat efisien.

Menurut Dr Maria Van Kerkhove, Pimpinan Teknis Covid-19 Program Darurat Kesehatan WHO, Omicron, varian terbaru yang menjadi perhatian WHO, telah terdeteksi di seluruh dunia..

Di beberapa negara yang memiliki sirkulasi Omicron dalam beberapa minggu terakhir, varian sangat menular ini sudah mengambil alih peredaran virus corona, menggantikan Delta. 

WHO mencatat, total ada hampir 10 juta kasus Covid-19 di dunia selama periode 27 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022. "Itu jumlah kasus (mingguan) tertinggi yang pernah kami lihat hingga saat ini," ujarnya dalam sebuah pernyataan yang Kontan.co.id terima.

Menurut Van Kerkhove, faktor utama mengapa peningkatan jumlah kasus Covid-19 global yang begitu tajam. Tentu, kemunculan Omicron dan peredaran varian itu, yang menular antarmanusia dengan sangat efisien. 

Baca Juga: WHO Sedang Pantau Varian Baru Corona Ini, Punya Mutasi Lebih Tinggi dari Omicron

Ada beberapa alasan transmisi Omicron sangat efisien. 

Pertama, mutasi yang Omicron miliki. Varian ini bisa menempel pada sel manusia dengan lebih mudah. ​​Ia memiliki mutasi yang memungkinkannya melakukan itu. 

Kedua, manusia memiliki apa yang disebut pelarian imun. Ini berarti, orang bisa terinfeksi ulang, baik jika mereka terinfeksi sebelumnya ataupun telah divaksinasi.

Ketiga, replikasi Omicron ada di saluran pernapasan bagian atas manusia, dan itu berbeda dari Delta dan varian lainnya, termasuk strain asli virus corona, yang ada di saluran pernapasan bagian bawah, di paru-paru. 

"Jadi, kombinasi faktor-faktor ini memungkinkan virus (corona varian Omicron) menyebar lebih mudah," kata Dr Maria Van Kerkhove, Pimpinan Teknis Covid-19 Program Darurat Kesehatan WHO, 

Baca Juga: 11 Gejala Omicron, Kenali saat Transmisi Lokal Varian Ini di Indonesia Kian Bertambah

Selanjutnya: sangat tidak mungkin Omicron akan menjadi varian terakhir

Editor: S.S. Kurniawan
Terbaru