2 Gejala Omicron Siluman yang Patut Diwaspadai Sebelum Dinyatakan Positif Covid-19

Kamis, 10 Februari 2022 | 04:40 WIB Sumber: NDTV,Mirror.co.uk
2 Gejala Omicron Siluman yang Patut Diwaspadai Sebelum Dinyatakan Positif Covid-19


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Saat ini, muncul varian baru dari Omicron yang dinamakan Omicron Siluman (Stealth Omicron).

Dikenal sebagai BA.2, sub-varian Covid yang pertama kali diidentifikasi pada Desember 2021 telah menyebar dengan cepat ke seluruh dunia.

Melansir Mirror.co.uk, meskipun para ahli masih mempelajari efek dari versi baru Omicron ini, sebuah laporan baru dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengkonfirmasi bahwa BA.2 berbeda dari mutasi sebelumnya karena struktur protein lonjakan selulernya.

Dijuluki sebagai Omicron 'siluman', tidak banyak yang diketahui tentang strain baru itu karena para ahli kesehatan terus mempelajari karakteristik uniknya.

Apa saja dua gejala Omicron Siluman yang muncul sebelum Anda dinyatakan positif?

Salah satu gejala umum Omicron Siluman -mirip dengan varian aslinya- adalah vertigo atau pusing.

"Ini mungkin datang dan pergi sepanjang hari. Jika konstan atau sangat intens, Anda harus memberi tahu tenaga ahli kesehatan karena mereka mungkin ingin melakukan beberapa penyelidikan lebih lanjut," jelas NHS. 

Baca Juga: Kasus Covid-19 8 Februari 2022 Melesat, Ini Ciri-Ciri Sembuh dari Omicron Usai Isoman

Gejala umum lainnya yang muncul cukup awal jika Anda terinfeksi virus adalah kelelahan. 

Dr Angelique Coetzee, dokter Afrika Selatan yang pertama kali memberi tahu pihak berwenang tentang Omicron pada November 2021, mengatakan bahwa kelelahan di samping nyeri otot dapat menjadi salah satu tanda awal dari varian tersebut.

Apa saja gejala umum Omicron?

Gejala Stealth Omicron telah digambarkan hampir identik dengan varian Omicron asli. 

Gejala Omicron menurut penelitian ZOE Covid adalah :

  • Tenggorokan kering/gatal
  • Pilek
  • Bersin
  • Sakit otot ringan
  • Kelelahan

Baca Juga: Tak Perlu ke RS, Ini yang Harus Dilakukan Pasien Omicron Bergejala Ringan

Tanda-tanda yang lebih tidak biasa termasuk pingsan, kemacetan, kabut otak, ruam kulit, konjungtivitis, mual atau muntah. Beberapa orang juga melaporkan mengalami kelumpuhan tidur dan keringat malam juga.

Sementara BA.2 masih dalam penyelidikan, CDC mengeluarkan peringatan tentang Omicron asli, meminta orang-orang untuk mengawasi kulit, bibir, atau kuku yang pucat, abu-abu atau biru. Ini bisa menunjukkan tingkat oksigen yang rendah dalam darah dan memerlukan perhatian medis segera.

Sudah menyebar ke seluruh dunia

Subvarian virus corona Omicron yang dikenal sebagai BA.2 atau subvarian siluman, telah ditemukan di seluruh Afrika. 

Oleh karenanya, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), negara-negara harus mengurutkan lebih banyak sampel virus corona sehingga tingkat penyebarannya dapat ditentukan. 

Melansir NDTV, menurut Nicksy Gumede-Moeletsi, seorang ahli virus di WHO mengatakan, sejauh ini, strain telah ditemukan di Senegal di Afrika Barat, Kenya di Afrika Timur dan Malawi, Botswana dan Afrika Selatan di Afrika selatan.

Baca Juga: 506 Kasus Covid-19 Klaster PTM di Solo, Simak Ciri-Ciri Omicron Dalam 5 Tingkatan

"Kami sedikit khawatir bahwa kami mungkin melewatkan beberapa BA.2 ini di beberapa sampel yang telah kami saring sebelumnya," katanya. 

BA.2 cukup mengkhawatirkan para ilmuwan karena penelitian menunjukkan bahwa subvarian tersebut tampaknya lebih menular daripada strain Omicron asli, yang penemuannya diumumkan oleh Afrika Selatan dan Botswana pada bulan November.

Penelitian juga menunjukkan, saat seseorang terinfeksi ringan dengan salah satu dari dua jenis varian, hal itu mungkin tidak memberikan respon imun yang cukup kuat untuk melindungi terhadap infeksi omicron lainnya.  

Baca Juga: Bukan Demam, Ini Lima Tanda Anda Terinfeksi Omicron yang Jarang Diketahui

Data awal dari infeksi BA.2 di Denmark dan Inggris menunjukkan bahwa jenis ini tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru