kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.085
  • SUN98,24 -0,14%
  • EMAS600.960 -1,65%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Serangan flu lebih berat di alami kaum pria

Jumat, 15 Januari 2016 / 16:49 WIB

Serangan flu lebih berat di alami kaum pria

Jakarta. Flu, penyakit yang mengancam banyak orang di musim penghujan.

Flu memang penyakit ringan, bisa sembuh tanpa pengobatan.

Menurut Dailymail.co.uk, sejatinya virus flu pada pria efeknya bisa lebih berat dibanding jika menyerang wanita.

Pada pria flu dapat melemahkan dan membuat pria tak bisa bangun dari kasurnya.

Sementara pada wanita efeknya tak separah itu.

Perbedaan efek dari virus flu ini ternyata disebabkan karena kaum wanita memang memiliki ambang sakit yang lebih tinggi dibandingkan pria.

Faktor "pelindung" lainnya adalah hormon seks estrogen.

Tim dari Johns Hopkins University mengungkapkan bahwa estrogen mempunyai efek antivirus melawan virus A Influenza, yang umumnya dikenal dengan flu.

"Terapi estrogen yang sekarang ini hanya digunakan untuk mengatasi ketidaksuburan dan menopause mungkin juga dapat melindungi diri terhadap flu," kata peneliti utama studi, Dr Sabra Klein.

Riset sebelumnya menunjukkan bahwa estrogen juga memiliki sifat antivirus terhadap infeksi HIV, ebola dan virus hepatitis.

Virus menginfeksi tubuh dan menyebabkan penyakit dengan cara masuk ke dalam sel dan membelah dirinya di dalam sel induk.

Ketika terlepas dari sel yang telah terinfeksi, virus menyebar ke seluruh tubuh.

Jumlah virus yang bereplikasi menentukan keparahan penyakit.

Semakin sedikit virus yang bereplika, maka efek keganasan juga kecil dan kemungkinannya untuk menularkan penyakit ke orang lain lebih rendah.

Para peneliti meneliti bagaimana estrogen dapat berpengaruh pada kemampuan virus flu untuk bereplika.

Riset dilakukan dengan mengumpulkan sel nasal - yang merupakan tipe sel utama flu yang menginfeksi - dari kedua donor pria dan wanita.

Kultur sel itu telah terpapar virus, estrogen, estrogen bisphenol A dan modul reseptor estrogen selektif (SERM) - senyawa yang berlaku seperti estrogen dan digunakan pada terapi hormon.

Para ilmuwan menetapkan bahwa estrogen, senyawa SERM raloxifene dan bisphenol A mengurangi replikasi virus flu dalam sel nasal wanita.

Namun, mereka tidak menemukan bukti bahwa estrogen dapat mengurangi replikasi virus pada laki-laki.

Untuk efek antivirus estrogen tersebut, tim menemukan bahwa efek tersebut masuk melalui estrogen reseptor.

Reseptor merupakan struktur protein yang terikat dengan molekul untuk mengembangkan respon sel. (Gibran Linggau)


Sumber : Kompas.com
Editor: Adi Wikanto

VIRUS INFLUENZA

Komentar
TERBARU

KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0407 || diagnostic_web = 0.2338

Close [X]
×