kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.923
  • SUN98,38 -0,17%
  • EMAS611.050 0,00%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Pendidikan seks usia dini, cegah pelecehan seksual

Rabu, 20 April 2016 / 14:33 WIB

Pendidikan seks usia dini, cegah pelecehan seksual

Jakarta. Memberikan pendidikan seks pada anak sering kali dianggap hal yang tabu bagi orangtua. Padahal, pendidikan seks seharusnya sudah diberikan sejak dini.

Dokter spesialis obstetri dan ginekologi Boyke Dian Nugraha mengungkapkan berbagai alasan mengapa memberi pendidikan seks sejak dini pada anak sangat penting. Boyke mengatakan, memberi pendidikan seks sejak dini bisa melindungi anak dari pelecehan seksual.

"Anak-anak kita tidak mendapat pendidikan seksual sejak dini. Sementara orang yang mengincar anak ada di sekelilingnya. Ketika terjadi pelecehan seksual, anak yang tidak tahu menganggap hal itu bukan masalah," terang Boyke dalam acara peluncuran buku "Adik Bayi Datang Dari Mana?" di Jakarta, Selasa (19/4/2016).

Pendidikan seks juga mencegah perilaku seks bebas, kehamilan tidak diinginkan, aborsi, pemerkosaan, hingga penularan penyakit seksual.

Boyke mengatakan, kurangnya pengetahuan tentang seks bisa menyebabkan kehamilan yang tidak diinginkan pada usia dini. Akibatnya, bisa membuat anak melakukan aborsi tidak aman dan berujung pada peningkatan risiko kematian ibu.

"Kasus aborsi yang tidak aman per tahun menyumbang angka kematian ibu. Itu karena mereka kurang mendapat pendidikan seks," kata Boyke.

Sayangnya, menurut dokter Sonia Wibisono yang juga manulis buku "Anak Bayi Datang dari Mana?", pendidikan seks sering dianggap hal yang tabu. Akhirnya orangtua merasa risih membicarakannya dengan anak atau membiarkan anak mencari tahu dengan sendirinya ketika beranjak remaja.

Bahkan, ada pula yang menganggap membicarakan seks sama dengan mengajarkan anak berhubungan seks. Padahal tidak demikian. Tentunya, pendidikan seks diberikan sesuai usia anak.

Dalam buku "Anak Bayi Datang dari Mana?", Boyke dan Sonya pun mempaparkan bagaimana cara orangtua memberi tahu anak mengenai seks. Misalnya, sejak kecil anak diberi tahu bagian organ intim yang tidak boleh disentuh oleh orang lain, siapa yamg boleh membuka bajunya, hingga apa yang harus dilakukan anak ketika ada orang yang ingin menciumnya.

Dengan memberi pendidikan seks, anak dapat melindungi organ intimnya dan tahu bagaimana cara bergaul yang sehat.

(Dian Maharani)


Sumber : Kompas.com
Editor: Adi Wikanto

PENDIDIKAN SEKS

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0380 || diagnostic_web = 0.2028

Close [X]
×