| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.392
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS609.032 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Payudara padat lebih berisiko kanker payudara

Jumat, 10 Februari 2017 / 17:47 WIB

Payudara padat lebih berisiko kanker payudara

JAKARTA. Punya payudara padat ternyata meningkatkan risiko wanita terkena kanker payudara . Para ahli mengklaim jaringan padat di payudara membuat tumor lebih sulit ditemukan saat mamografi. Wanita sebaiknya mencari alat pendeteksi lain untuk mencegah hal ini.

Jaringan payudara terdiri dari saluran susu dan kelenjar, jaringan payudara padat dan lemak. Mamogram menentukan apakah seseorang punya payudara padat atau tidak, yang membuat tumor sulit dideteksi.

Ini karena lemak bersifat transparan saat payudara dipindai tetapi jaringan padat itu sangat penuh sehingga sulit ditembus. Diperkirakan sekitar 60% wanita muda dan sedikit di bawah separuh wanita tua memiliki payudara padat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, peneliti dari University of California, San Francisco meneliti data lebih dari 18.000 wanita dengan kanker payudara. Lebih jauh 184.000 wanita di usia sama tanpa tanda kanker pun juga diteliti.

Setiap wanita ditempatkan dalam empat kategori kepadatan payudara, yakni hampir semuanya lemak, sebagian besar lemak, cukup padat, dan sangat padat.

Kemudian mereka melihat beberapa faktor risiko yang diketahui seperti berat badan, riwayat penyakit keluarga dan melahirkan bayi setelah 30 tahun. Mereka menghitung 39% kasus kanker payudara sebelum menopause dapat dicegah jika mereka memiliki jaringan kurang padat. Penemuan ini sama pada lebih dari seperempat penderita post-menopause.

Peneliti Natalie Engmann mengatakan penemuan ini mengungkapkan kepadatan payudara merupakan faktor risiko kuat dan lazim yang dapat diubah. "Mengurangi jumlah wanita dengan kepadatan payudara mungkin mencegah cukup banyak kasus kanker payudara," tambahnya.

Tak ada yang dapat diperbuat untuk mengurangi kepadatan payudara, menurut riset sebelumnya. Ada satu obat, tamoxifen yang mengurangi risiko kanker dan dapat menurunkan kepadatan payudara tetapi obat ini memiliki efek samping serius.

Kenaikan berat badan cenderung menambah jaringan lemak di payudara dan menurunkan kepadatannya. Tetapi obesitas merupakan faktor risiko dari beberapa jenis kanker.

(Dhorothea)


Sumber : Kompas.com
Editor: Adi Wikanto

KESEHATAN

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0708 || diagnostic_web = 0.2494

Close [X]
×