kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.590
  • EMAS593.896 0,51%

Orang kurus tak lepas dari risiko diabetes

Kamis, 03 Desember 2015 / 23:05 WIB

Orang kurus tak lepas dari risiko diabetes



JAKARTA. Berlebihnya berat badan secara signifikan meningkatkan risiko terkena diabetes. Namun, siapa sangka, orang kurus juga tak lepas dari risiko diabetes.

Biasanya, penyakit berlebihnya kadar gula dalam darah ini rentan menyerang orang-orang bertubuh tambun karena obesitas. Namun, orang kurus pun ternyata juga bisa disebut mengalami obesitas ketika tubuhnya punya lebih banyak lemak daripada otot.

Dalam istilah medis, kondisi orang berberat badan normal tetapi menderita obesitas disebut sebagai metabolically obese normal weight (MONW). Keberadaan lemak ini yang bisa mendongkrak kadar gula darah orang yang terlihat kurus sekalipun.

Dokter spesialis penyakit dalam dari RSPAD Gatot Subroto Jakarta, Aris Wibudi, mengatakan diabetes bukan masalah gemuk atau kurus melainkan komposisi lemak. (Kompas.com, 11/5).

“Bila komposisi lemaknya tinggi, terutama di sekitar perut, maka risiko terkena diabetes lebih tinggi, apalagi kalau pola makannya tidak dijaga," papar Aris.



Aris menambahkan, komposisi tubuh yang baik adalah yang berotot. Dengan kata lain, bila badan kurus tapi tak berotot dan isinya lemak saja, pasti akan ada gangguan.

Sebagai contoh, Aris menyebutkan atlet binaraga Ade Rai yang sebenarnya memiliki indeks massa tubuh 30 atau termasuk gemuk. “Meski begitu, Ade Rai terbilang tidak memiliki lemak. Karena itu, ia bisa terbebas dari diabetes," tegas dia.

Antisipasi diabetes

Berdasarkan penelitian yang diterbitkan Journal of the American Medical Association, satu dari empat orang kurus juga memiliki gejala diabetes dan termasuk dalam kategori obesitas. Oleh karena itu, orang bertubuh kurus pun perlu melakukan antisipasi terhadap diabetes.

Di antara langkah untuk mengantisipasi diabetes adalah rutin mengukur kadar glukosa darah. Pemeriksaan pun bisa dilakukan mandiri, misalnya memakai alat seperti OneTouch SelectSimple.

Perangkat ini sudah dilengkapi bloodstrip dan memiliki tingkat akurasi yang diperlukan untuk memulai cek gula darah mandiri. Peranti tersebut juga dilengkapi alarm untuk gula darah tinggi dan rendah. Pengecekan dilakukan setiap tiga hari, sebelum dan sesudah makan.

Hasil tes terbilang normal bila didapati kadar glukosa kurang dari 100 mg/dl. Bila angkanya berada dalam rentang 100 mg/dl hingga 125 mg/dl, orang tersebut masuk kategori pre-diabetes. Hasil tes melebihi 126 mg/dl, menunjukkan kemungkinan seseorang positif menderita diabetes.

Jadi, bertubuh kurus saja tidak cukup untuk memastikan terbebas diabetes. Hidup sehat dengan menjaga pola makan, olahraga, dan memantau kadar gula secara berkala, adalah cara menjauhkan diabetes dari badan. (Magdalena Windiana Siahaan)


Sumber : Kompas.com
Editor: Hendra Gunawan

DIABETES

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0012 || diagnostic_api_kanan = 0.0703 || diagnostic_web = 0.3492

Close [X]
×