| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.392
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS609.032 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Awas, makanan ini bisa bikin kecanduan

Jumat, 29 Januari 2016 / 16:20 WIB

Awas, makanan ini bisa bikin kecanduan

Jakarta. Kecanduan tak hanya terjadi karena obat, makanan pun bisa.

The Huffington Post melansir, terlalu sering mengonsumsi makan yang mengandung lemak jenuh serta makanan manis bisa membuat Anda kecanduan, makan berlebih, hingga meningkatkan risiko obesitas.

Dalam studi yang diterbitkan dalam jurnal PLOS One, Nicole Avena dari Mount Sinai School of Medicine menemukan, beberapa jenis makanan dapat menciptakan sebuah pola kecanduan bagi mereka yang sering mengonsumsinya.

Untuk membuktikan hal tersebut, Avena meminta 504 peserta untuk mengidentifikasi makanan yang tampaknya paling sulit untuk ditolak.

Ia meminta peserta untuk membuat skala makanan yang paling membuat mereka kecanduan dan cenderung menyebabkan gangguan makan, seperti makan berlebih.

Kemudian Avena menghitung rata-rata skor untuk berbagai jenis makanan dan membuat peringkat makanan dari yang paling bermasalah.

Berikut hasilnya (skala 1= tak menimbulkan gangguan makan, skala 7= secara ekstrim menimbulkan gangguan makan):

Pizza dengan skor 4,01, cokelat dengan skor 3,73, keripik kentang dengan skor 3,73, kue kering 3,71, es krim 3,63.

Selain tinggi lemak dan gula, beberapa makanan tadi dinilai cenderung memiliki tingkat tertinggi beban glikemik, yang akan meningkatkan gula darah seseorang setelah memakannya.

Avena menambahkan, "beberapa studi benar-benar menunjukkan, bahwa makanan olahan tersebut sangat dapat menghasilkan perilaku dan perubahan otak untuk mendiagnosis kecanduan, seperti obat-obatan dan alkohol," kata Avena.

Walau kecanduan makanan tidak diakui secara resmi, Avena yang telah meneliti kecanduan makanan selama lebih dari 15 tahun mengatakan, bahwa studi klinis miliknya ialah studi pertama yang mampu menilai hubungan antara pola makan seseorang dengan makanan yang ditambahkan lemak, gula, atau diproses.

Dia berharap bahwa temuan ini dapat membantu orang-orang gemuk yang ingin mencapai kembali berat badan ideal mereka.

"Ini bisa membantu kita mengubah cara dalam pengobatan obesitas," kata Avena dalam sebuah pernyataan tentang studinya.

(Bestari Kumala Dewi)


Sumber : Kompas.com
Editor: Adi Wikanto

POLA MAKAN

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0017 || diagnostic_api_kanan = 0.7050 || diagnostic_web = 5.0401

Close [X]
×